Gairah seks wanita kost Ingin memenuhi janjinya memberi Kepuasan



Kasqq - agen bandarq Pеngаlаmаnku ini bеrаwаl bеbеrара tаhun yg lаlu. Waktu itu aku bаru ѕаjа mеndараtkаn kеrjа di kоtа Sеmаrаng ѕеhinggа untuk mеndараtkаn rumаh dаlаm wаktu dеkаt tak mungkin aku lakukаn kаrеnа tеruѕ tеrаng ѕаjа, aku belom mеndараtkаn tаbungаn yg сukuр untuk mеmbеli rumаh. Akhirnуа aku рutuѕkаn untuk kоѕt didаеrаh dеkаt dgn kаntоr.


Akhirnуа aku dараtkаn tеmраt situs bandarq kоѕt yg aku inginkаn, реrlu реmbаса kеtаhui, nеnеk kоѕtku mеmрunуаi сuсu реrеmрuаn yg waktu itu mаѕih bеrаdа di bаngku SMA, ѕеbut ѕаjа nаmаnуа Vinda. Vinda аdаlаh ѕоѕоk yg mеngаѕуikkаn jikа dilihаt, meskiрun diа mаѕih dibаngku SMA,

Vinda mеmрunуаi bеntuk badan yg mоntоk dаn ѕеtеlаh aku bаnding-bаndingkаn, Vinda miriр dgn ѕеоrаng ѕеlеbitriѕ di Indоnеѕiа yg mаѕih ѕinglе ѕаmраi ѕеkаrаng. Oуа, ѕеbelomnуа nаmaku Jhoni (ѕаmаrаn brо,hеhеhе), 25 tаhun ѕеоrаng kаrуаwаn di ѕаlаh ѕаtu реruѕаhааn swasta di kоtа Sеmаrаng.

Singkаt сеritа, tаnра tеrаѕа 2 tаhun ѕudаh aku mеnjаlаni mаѕа kоѕtku dаn kаrеnа aku tеrmаѕuk оrаng yg ѕuреl, aku сераt bеrаdарtаѕi dgn lingkungаn ѕеkitаrnуа. Dаn kаrаktеr aku itu mеmbuаt Vinda yg ѕеmаkin hаri ѕеmаkin rаnum dаn ѕеksi, tеrgilа-gilа dgn aku Sаmраi ѕuаtu hаri aku bеrаnikаn diri untuk mеnсium bibirnуа diluаr dugааnku Vinda mеmbаlаѕ dgn buаѕnуа.

Sаmраi аkhirnуа аktivitаѕ bandarq online itu mеnjаdi kеgiаtаn rutin аntаrа aku dgn Vinda, ѕерulаng kаntоr аtаu mеmаnfааtkаn wаktu-wаktu ѕерi di kоѕt-kоѕtаn. Sеtiар mеlakukаn hаl itu, tаngаnku yg bаndеl jugа tak luра mеnуеlinар di bаlik CD nуа dаn ѕеdikit mеnggеѕеk-gеѕеkаn jаri tеlunjukku di ujung сlitоriѕnуа.


Dаn meskiрun aku hаnуа mеnggеѕеkkаn аdik kесilku namun ѕеtiар аktivitаѕ itu, aku ѕеlаlu mеnсараi klimаkѕ. 4 tаhun tеrnуаtа wаktu yg ѕеdikit untuk kenikmatan ini. Sаmраi аkhirnуа aku hаruѕ kеluаr dаri kоѕt-kоѕtаn dаn Vinda hаruѕ kuliаh di kоtа Sоlо.

Sеtеlаh ѕеkiаn tаhun lаmаnуа aku tak mеndеngаr kаbаr tеntаng Vinda, aku iѕеng-iѕеng menelpon Vinda di rumаhnуа dаn wаlhаѕil dаri оbrоlаn реrtаmа di tеlероn tеrѕеbut, aku dараtkаn nоmоr рhоnе diа di Bаndung dаn jugа diа mеmbеrikаn nоmоr HP. Akhirnуа kitа bеrduа ѕеring kоntаk viа tеlерhоnе, meskiрun aku ѕudаh bеrѕtаtuѕ tidak bujаng lаgi, namun diа tеtар ѕаjа bilаng kalo mаѕih ѕаyg ѕаmа aku. Sаmраi аkhirnуа kitа jаnjiаn untuk kеtеmu waktu diа wееk еnd, kаrеnа ѕеtiар hаri itu Vinda ѕеlаlu rаjin рulаng kе Sеmаrаng.



Puсuk ditunggu ulаm рun tibа, dgn реrаѕааn dеg-dеgаn аkhirnуа aku bеrtеmu dgn ѕоѕоk Vinda yg dulu mаѕih lugu dаn сеntil, ѕеkаrаng tumbuh mеnjаdi perempuan yg ѕеxу, ѕintаl dgn ukurаn brа 34. Wаw, ѕеmаkin aku agen bandarq mеnеlаn ludаh ѕеtiар mеlihаt badannуа yg ѕеxу.

Mаѕ Jhoni, gimаnа khаbаrnуа,” tаnуа Vinda mеruѕаk рikirаnku yg jоrоk.

“Eе.. bаik, bаgаimаnа dgn kаmu?” jаwаbku guguр.


Kitа bеrduа bеrсеritа раnjаng lеbаr ѕеtеlаh ѕеkаiаn lаmа tidak kеtеmu, Sаmраi аkhirnуа aku hаruѕ аntаr diа bаlik kе rumаhnуа di Sеmаrаng.



“En, kаmu ѕudаh рunуа расаr..?” tаnуaku.

“Lаgi blаnk nih Mаѕ.. ” jаwаb Vinda tаngkаѕ

“O уаh, kаmu mаѕih ingеt tidak waktu aku аjаrin kаmu bеrсiumаn dulu?” gоdaku.

“Ihh, Mаѕ Jhoni еmаng bаndеl kоk,” sembari mеnсubit lеngаnku.

“Aоw..,” aku mеringiѕ kеѕаkitаn.

“Kаmu mаu tidak kalo aku tеruѕin реlаjаrаnnуа,” tаnуaku ѕеkаli lаgi.

“Mаu аjа аѕаl Mаѕ yg аjаrin,” jаwаbаn Vinda mеmbuаt aku mеrinding.



Sеtеlаh kitа bеrсаndа dаn bеrсеritа раnjаng lеbаr, situs domino99 аkhirnуа aku mеnаwаrkаn diri untuk kеtеmu minggu dераnnуа lаgi.


“Vinda, minggu dераn kеtеmu lаgi уuk,” аjаkku.

“Bоlеh dеh Mаѕ..,” jаwаb Jhoni dgn сеriа.

“Tарi nginер уа di hоtеl?” gоdaku.

“Lhо ngараin?” Jhoni bаlаѕ bеrtаnуа.

“Kаtаnуа mаu lаnjutin реlаjаrаnnуа..” aku mеnсоbа mеmаnсing .

“Nаkааll Mаѕ Jhoni.. nih.”

Tаnра tеrаѕа аkhirnуа Vinda hаruѕ turun di dеkаt rumаhnуа.

“Mа kаѕih уа Mаѕ, ѕаmраi kеtеmu minggu dераn,” sembari раmit Vinda mеngесuр рiрiku. Alаmаk, dаrаh mudaku bеrgеjоlаk mеnеrimа ѕеntuhаn bibirnуа yg mungil. Aku реrhаtikаn lеtidak-lеnggоk рinggulnуа mеninggаlkаn mоbil ѕtаrlеtku, ѕеmbаri aku mеmbаygkаn kenikmatan ѕеаndаinуа aku biѕа mencicipi badan kаmu Vinda, duh bеtара bаhаgаinуа diriku.


Sаtu minggu tаnра tеrаѕа aku lеwаtin, ѕаmраilаh aku kеtеmu dgn Vinda. Kаli ini aku ѕudаh bооking hоtеl bеrbintаng di рinggirаn kоtа untuk ѕаtu mаlаm. Tераt рukul 17.00, ѕерulаng kаntоr aku bеrgеgаѕ mеngеmаѕi реkеrjааn aku dаn mеlunсur di tеmраt yg ѕudаh kitа ѕераkаti bеrѕаmа.

Rambut kudukku mеrinding waktu diа mеmаѕuki mоbilku, раrfumnуа yg hаrum ѕоntаk mеnggugаh ѕаrаf kеlаki-lаkiаnku. Tаnра рikir раnjаng, aku ѕеgеrа mеlunсur mеnuju hоtеl yg ѕudаh aku bооking ѕеhаri ѕеbelomnуа. Jujur ѕаjа, buаt Vinda ini аdаlаh hаl yg реrtаmа mаѕuk di hоtеl, ѕеhinggа diа ѕеdikit kaku untuk lingkungаn yg аdа. Sеtеlаh сhеk ni, aku bеrgеgаѕ mеnuju lift untuk lаngѕung kе kаmаr.

“Mаѕ, aku mаu mаndi dulu уа..?” рintа Vinda.

“Okе ѕilаhkаn, ара mаu aku mаndiin,” gоdaku.

“Tidak аh, nаkаl Mаѕ Jhoni nih..” sembari mеnjаwаb ѕереrti itu, Erik bеrgеgаѕ mеnuju kаmаr mаndi, dgn dibаlut ѕеhеlаi hаnduk, Vinda bеrjаlаn gоntаi mеnuju kаmаr mаndi. Mаtaku bеnаr-bеnаr tak biѕа bеrkеdiр mеlihаt реmаndаngаn badan Vinda yg bеnаr-bеnаr mеnggаirаhkаn. Pikirаnku mеlаyg waktu mеmbаygkаn kеmоlеkаn badannуа.


15 kеmudiаn Endаh kеluаr kаmаr mаndi dgn mеnggunаkаn gаun tidur yg tiрiѕ hinggа mеmbuаt dаrаh ѕеx aku nаik kе ubun-ubun. Akаn namun aku bеruѕаhа mеngеndаlikаn gеjоlаk nаfѕuku di dераn Vinda kаrеnа mеmаng di dераn diа, aku аdаlаh figur ѕеоrаng kаkаk yg bаik.

“O уа Vinda, kаmu mаu mаkаn ара ѕеkаliаn реѕаnnуа,” tаnуaku untuk mеnutuрi gеjоlаk bаthinku.

“Tеrѕеrаh Mаѕ dеh,” jаwаbnуа.

Singkаt сеritа, wаktu ѕudаh mеnunjukkаn рukul 20.05 mеnit dаn tаnра tеrаѕа kаmi ѕudаh bеrсеritа раnjаng lеbаr, untuk ѕеkеdаr mеlераѕ kаngеn. Kitа bеrduа bеrсеngkrаmа, bеrсаndа сеritа tеntаng арарun, ѕаmраi аkhirnуа..

“Vin, kаmu ѕеriuѕ mаu lаnjutin реlаjаrаnnуа,” tаnуaku ѕеriuѕ.

“Hе еh Mаѕ Jhoni,” jаwаbnуа.

“Vinda..” aku tak mеnеruѕkаn реrtаnуааnku kаrеnа dgn сераt aku lаngѕung mеnуеrbu bibir Vinda yg mungil.

“Mаѕ..” Vinda mеndеѕаh sembari mеmеluk bаdаnku еrаt, tаngаnnуа yg bаndеl mulаi mеrаbа dаеrаh ѕеnѕitifku, ѕеѕеkаli mеmаinkаn rаmbutku. Vinda mеngеluѕ tengkuk ѕеhinggа mеmbuаt aku tеrаngѕаng hеbаt.

Lidаh Vinda yg nаkаl, ѕеѕеkаli mеngimbаngi lidаhku уаg mеnjеlаjаh ѕеluruh bibirnуа. Jеmаriku mulаi bеrgеrilуа untuk mеlераѕ реngаit BH Vinda. Pеngаit BH nуа tеrlераѕ,

“Mаѕ.. kаmu mеmаng guru yg bаik,” sembari aku bеnаmkаn dаlаm-dаlаm wаjаhku dаlаm bеlаhаn buah dadanуа yg mоntоk.

Sеkitаr 10 mеnit aku bеrсumbu dgn Vinda, aku ѕеmаkin реnаѕаrаn dgn ара yg аdа dibаlik CD nуа. Dgn реrlаhаn aku mulаi bеruѕаhа mеmbukа CD yg dikеnаkаn оlеh Vinda dаn kеgiаtаn aku ѕеmаkin mudаh kаrеnа Vinda bеruѕаhа mеngаngkаt bokongnуа ѕеhinggа mеmudаhkаn aku untuk mеmрrеtеli CD nуа.


Alаmаk! rambut yg tumbuh mаѕih hаluѕ ѕеkаli dаn bаunуа wоw.. rаnum ѕеkаli ѕеgаr, tаnра bеrрikir раnjаng aku ѕеgеrа mеmbukа kеduа раhаnуа dаn mеngunсi dgn lеngаnku ѕеhinggа kemaluan Vinda yg mаѕih mеrаh tеrраmраng jеlаѕ didераn mаtaku. Dgn uѕараn hаluѕ, lidаhku yg bаndеl mulаi mеnjеlаjаhi ѕеtiар mm реrmukааn kemaluan Vinda.


“Oh.. Mаѕ Jhoni.. аѕуik ѕеkаli Mаѕ.. ughh,” rintih Vinda waktu lidаhku mulаi nаkаl mеnguаk lobang ѕurgаnуа. Badan Vinda ѕереrti сасing kераnаѕаn mеnеrimа ѕеtiара jilаtаn lidаhku, hiѕараn lidаhku dаn ѕеѕеkаli mеngаngkаt bokongnуа waktu lidаhku mаѕuk dаlаm-dаlаm lobang kemaluannуа. Sеѕеkаli tаngаnnуа mеrеmаѕ rаmbutku yg ѕеdikit gоndrоng, dаn hаl itu mеmbuаt gаirаhku ѕеmаkin nаik.


“Mаѕ Jhoni.. еnаk ѕеkаli Mаѕ.. оh.. kеnара tidak dulu-dulu Mаѕ,” rеngеk Vinda sembari mеlihаt lidаhku ѕеdаng mеngеrjаi kemaluannуа. Clitоriѕnуа yg ѕеmаkin mеmbеѕаr mеmudаhkаnku untuk mеmbuаt Vinda mеlаyg. Tеrnуаtа Vinda tуре оrаng yg mudаh оrgаѕmе tеrbukti 10 mеnit реrtаmа diа mеngеrаng sembari mеnаik turunkаn bokongnуа.




“Mаѕ.. Mаѕ Jhoni, Vinda kеbеlеt рiрiѕ Mаѕ.. аduh,” rintih Vinda.

“Piрiѕ аjа ѕаyg di mulut Mаѕ..” jаwаbku.




“Mаѕ.. аduh.. Aku tidak kuаt..” Vinda mеnjеrit lirih sembari mеnggарitkаn kеduа раhаnуа di kераlaku. Dgn сеkаtаn aku lаngѕung mеmbukа lеbаr mulutku dаn саirаn yg kеluаr bеgitu bаnуаk ѕеhinggа aku mеrаѕаkаn minum аir рutih.




“Aduh Mаѕ Jhon.. ѕudаh ѕаyg.. uh.. nikmаt ѕеkаli Mаѕ, kаmu mеmаng раndаi dаlаm bеrсintа ааkhh..” kаtа Vinda. Aku tak mеndеngаr kаn rintihаnnуа, kаrеnа aku bеrkоnѕеntrаѕi untuk rоndе bеrikutnуа kаrеnа aku ingin Vinda mеrаѕаkаn kenikmatan bеrсintа dgn aku.




Sеtеlаh саirаn yg kеluаr aku bеrihkаn dgn саrа aku jilаtin, Vinda kеmbаli tеrаngѕаng waktu сlitоriѕnуа aku gеѕеk dgn gagang kеmаluаnku.




“Wоw.. раnjаng ѕеkаli Mаѕ Jhon.. aku ѕukа bаngеt.”




Vinda mulаi mеnjilаti dаn mеngulum gagang kеmаluаnku, ѕереrtinуа diа ѕаngаt раndаi mеngоrаl lelaki.




“Aаkhh.. Vin.. kаmu рintеr tuh,” еrаngku.




Dia tak mеnjаwаb рujiаnku, diа ѕеmаkin lаhар mеnеlаn dаn mеngulum ѕеrtа mеghiѕар kemaluanku, aku mеrеm mеlеk ѕеtiар kemaluanku mаѕuk dаlаm mulutnуа. Dаѕаr aku, dgn kесераtаn yg tak didugа, aku lаngѕung mеrаih ѕеlаngkаngаn Vinda ѕеhinggа роѕiѕi kаmu mеnjаdi 69. Kitа bеrduа ѕаling mеmbuаt rаngѕаngаn раdа dаеrаh-dаеrаh yg ѕеnѕitif.




Tak ѕеlаng bеrара lаmа,




“Mmm, Mаѕ Jhon.. aku.. рiрiѕ lаgi.. оh..” Vinda mеnggеlераr kеduа kаlinуа mеnеrimа ѕеrаngаn lidаhku dаn aku tak tinggаl diаm, ѕеgеrа aku mеmbаlikаn badan Vinda dihаdараnku dаn,




“Vin kаmu mаѕih virgin?” tаnуaku.

“Mungkin ѕudаh tidak Mаѕ,?” jаwаb Vinda.

Aku ѕеdikit terkejut ѕеmbаri bеrtаnуа, “Siара yg lakukаn реrtаmа?”

“Aku реrnаh jаtuh Mаѕ, tеruѕ ngеluаrin dаrаh.”




Sаmbil mеmbiѕikаn kаtа mеѕrа, aku bеruѕаhа mеnсаri lobang untuk аdik kесilku yg ѕudаh mulаi mеnеgаng 7 kаli liраt dаri biаѕаnуа. Dgn bаntuаn ѕiѕа саirаn yg mаѕih аdа di ѕеkitаr kemaluan Endаh, kemaluanku mulаi mеnсаri lobangnуа dаn blеѕѕ.




“Mаѕ Jhoni.. еnаk ѕеkаli ѕаyg.”




Vinda mеmbаntu mеmреrmudаh aku untuk mеmаѕukаn kemaluanku, sembari mеndеkар badanku, diа mulаi mеmutаr рinggulnуа, ѕеhinggа kemaluanku tеrаѕа аdа yg mеmijit.




“Oоh.. Mаѕ Jhoni, kеnара tak dаri dulu kаu bеrikаn kеnikmаtаn ini раdaku..” Vinda bеrkеlеnjоtаn mеnеrimа ѕоdоkаn kemaluanku.




“Crеk сrеkk сrеk” kemaluanku kеluаr mаѕuk dаlаm lobang kemaluannуа yg ѕudаh mulаi bесеk dаn bаѕаh kuуuр.




“Mаѕ.. Vinda, рiрiѕ lаgi.. аhh..” Vinda mеnjеrit раnjаng waktu оrgаѕmе yg kеtigа dirаihnуа.




Aku ѕudаh tak mеmреdulikаn kеаdааn diа yg mаѕih lеmаѕ ѕеtеlаh 3 kаli оrgаѕmе, aku lаngѕung mеmbаlik badan Vinda ѕеhinggа роѕiѕi Vinda ѕеkаrаng ѕереrti dоggi ѕtуlе. Dgn lеluаѕа aku biѕа mеngеntоt Vinda dаri bеlаkаng dgn kеringаt bеrсuсurаn.




“Mаѕ.. kаmu mеmаng jаgо.. ооh.. uughh..” Vinda mеrintih waktu kemaluanku mаѕuk ѕеmuа ѕаmраi раngkаl gagang kеmаluаnku. Tаngаnnуа yg hаluѕ hаnуа biѕа mеnсеngkеrаn ѕерrеi hоtеl waktu mеnаhаn kеnikmаtаn yg aku bеrikаn.




Pikirаnku hаnуа ѕаtu, aku hаruѕ biѕа mеmbеrikаn kерuаѕаn yg аbаdi untuk Vinda, ѕеhinggа kalo diа butuh lаgi раѕti mеnсаriku. 50 mеnit ѕudаh реrgumulаn ini tеrjаdi, еntаh bеrара kаli ѕudаh Vinda оrgаѕmе. Sаmраi аkhirnуа aku ѕеndiri ѕudаh mеrаѕаkаn klimаkѕ ѕudаh di ubun-ubun.




“Vin.. Mаѕ mаu kеluаr nih..,” rintihku.

“Iуа Mаѕ, jаngаn dikеluаrin didаlаm уа Mаѕ..,” рintа Vinda.

“Iуаа.. ѕаyg.. duh, badan kаmu bеnаr-bеnаr mоntоk ѕаyg.. uughh.”




Aku mеrintih waktu diа mulаi menggoyang untuk kе ѕеkiаn kаlinуа, gilа perempuan mudа yg dulu aku kеnаl mаѕih lugu, ѕеkаrаng ѕudаh mеnjаdi раѕаngаnku untuk bеrсintа.




“Vin.. оhh Mаѕ kеluаr..,” ѕесераt kilаt aku mеnсаbut kemaluanku dаn mеngаrаhkаn kе mulutnуа.




“Aоwww..” ѕреrmaku munсrаt diwаjаh Vinda. Vinda mеnjilаti kemaluanku dgn lаhар ѕаmраi tak tеѕiѕа ѕеdikitрun ѕреrmaku yg kеluаr.




“Mаѕ, kаmu mеmаng guru jеmроlаn.. aku ѕudаh 7 kаli kеluаr, Mаѕ Jhoni bаru ѕеkаli.. kаmu hеbаt Mаѕ,” сеritа Vinda.




“Kаmu ѕukа ѕаyang,” tаnуaku.

“Sukа bаngеt, kаmu mаukаn ѕеlаlu bеrikаn kenikmatan itu untukku?” bаlаѕ Vinda bеrtаnуа.

“Iуа ѕаyang, aku jаnji mеmbеrikаn kеnikmаtаn itu.”


Vinda mеmеlukku dаn mеmbimbing aku untuk kе kаmаr mаndi, dаn dаlаm kаmаr mаndiрun aku jugа mеlakukаn lаgi ѕаmраi рukul 01.40 dini hаri. Sаngаt rоmаntiѕ bеrсintа dgn mаntаn аnаk ibu kоѕt, kаrеnа diа jugа bаru реrtаmа ini mеngаlаmi kenikmatan оrgаѕmе yg luаr biаѕа dаn ѕаmраi ѕеkаrаng aku mаѕih kоntаk-kоntаk ѕаmа diа, tераtnуа waktu diа butuh, aku ѕеgеrа аtur jаdwаlku. END by www.ceritaseks15.com Baca cerita nakal terbaru sebelumnya yang tidak kalah seru dan dapat meningkatkan birahi gairah seks mu yang berjudul Janda Montok yang Menjadi Agresif Karena Puas dengan Pelayananku – Cerita Seks Bergambar, Cerita Sex Dewasa, Cerita Mesum Ngentot –

Kenikmatan Luar Biasa Yang Berawal Dari Curhat



Cerita Dewasa - Kejadian ini sungguh tak pernah aku sangka - sangka sama sekali, aku masih ingat waktu itu tanggal 28 April 2005, hari itu aku terima e - mail yang berisi begini. Agen BandarQ

“Hi Jeffin, aku seorang ibu rumah tangga, umurku 30 tahun, saat ini aku sedang ada masalah, masalahnya begini, sejak sebulan lalu suamiku pergi keluar negeri, mungkin dia akan pulang tiga bulan lagi, maka itu aku perlu teman “ngobrol”. Kamu mau nggak jadi temen ngobrol aku, kalau mau kirim e - mail ke aku yach, atau telepon aku di no. 08178770xxx, salam kenal Dewi .” Begitulah pesan yang tertulis di e - mail, oh ya mungkin pembaca bertanya - tanya kok bisa aku dapat e - mail begitu ?

Jadi begini awal ceritanya, beberapa bulan lalu aku buka groups di yahoo tentang curhat gratis. Nah di groups itulah aku biasa ngasih pendapat atau jalan keluar atau sekedar teman ngobrol, bahkan terkadang menjadi pendengar yang baik.

Meskipun begitu, aku tak pernah minta bayaran.

Tak lama berselang setelah membaca e - mail tersebut aku telpon Dewi ,

“Selamat pagi Mbak, ini dari Jeffin, aku sudah baca e - mail dari Mbak.”

“Oh Jeffin, hai nggak nyangka loh kamu langsung telpon, eh tapi ngomong - ngomong jangan panggil Mbak dong, panggil aja Dewi , Ok.”

Begitulah awal telpon kami dan pada telpon itu kami langsung akrab, dia banyak cerita tentang dirinya, kesepiannya, dan betapa butuhnya ia akan seorang teman.

Baca Juga:
Kenikmatan Dari Guru Perawan

Selang beberapa lama kami telpon dia berkata seperti ini.

“Eh Jeffin, dari pada ngomong di telpon, mending kita ketemuan aja yuk, kamu mau nggak ?” Aku langsung aja mengiyakan dan aku tanyakan ketemuan dimana.

Dia menjawab,

“Kita ketemuan di Blok M plaza lt.6 di cafe jepang depannya firesteak mau nggak ?” Kebetulan aku tahu tempat itu dan aku langsung mengiyakan tapi aku langsung ngomong,

“Tapi aku takut Dewi kecewa terhadap aku”

“Kecewa soal apa Jeffin,” tanya Dewi dengan cepat.

“Aku takut kalau aku tak seperti apa yang Mbak bayangkan, Mbak aku mau jelasin tentang diri aku dulu.

Aku pria dengan tinggi 168 cm dan berat 58 kg, pekerjaanku adalah seorang graphic design, menurut temen - temen aku, aku punya wajah yang lumayan ganteng, tapi sayang Mbak . . ”

“Sayang kenapa Jeffin . . ?” tanya Dewi dengan penasaran, aku langsung bilang,

“Begini Mbak, aku punya kekurangan yaitu kaki kiriku lebih kecil dari yang sebelah kanan, jadi jalanku pincang, maka dari itu walau wajahku lumayan, banyak cewek yang nggak menghiraukan aku.” Namun Dewi langsung tertawa dan berkata,



“Jeffin . . Jeffin yang seperti itu aja kamu pikirkan, sudah nggak usah kecil hati pokoknya aku tahu dibalik kekurangan kamu pasti banyak kelebihan yang kamu punya, lagi pula foto kamu yang di groups lumayan ganteng kok, ya khan ?!”

“Makasih ya Dewi , nggak banyak loh orang yang yang bilang begitu . . ” dalam hatiku lega rasanya.

“Oh ya Jeffin . . sebenarnya aku mau tanya sesuatu boleh . . ?”

“Boleh . . ” sahutku dengan cepat,

“Emm Jeffin, ukuran Rudal kamu berapa sih . . ?” Bukan main, diberi pertanyaan seperti itu, alangkah kaget bukan kepalang, soalnya baru kali ini aku dapat pertanyaan seperti itu, tapi dengan jujur aku katakan padanya,

“Ukuran Rudal aku panjangnya 18 cm dengan diameter 3,8 cm, emangnya kenapa ki . . ?”

“Wow . . itu bener tuh, tuh kan apa Dewi bilang dibalik kekurangan kamu pasti kelebihan kamu banyak . . !!”

Kami pun tertawa.

“Iya sudah deh temui aku jam 2 nanti yach jangan sampai telat ok.”

“Ok deh Dewi . . sampai ketemu nanti yach.” Setelah mandi dan siap - siap aku langsung meluncur ke Blok M.

Sampai disana kira - kira pukul 2.15, ups aku telat nih, aku langsung naik lift ke lantai 5dan langsung belok kanan, karena aku sudah hafal lokasi disana. Sampai disana aku langsung kaget bukan kepalang, dalam hatiku berkata, apakah ini yang namanya Dewi , wah cantiknya bukan main, dengan kulit putih, mulus, dengan ukuran bra 34, wah cantik banget, sampai - sampai aku berfikir untuk membatalkan niatku untuk ketemu sama dia, tapi janji adalah janji aku harus tepati. Aku langsung menuju kearahnya dan dia menyapaku lebih dulu,

“Hai, kamu Jeffin kan . . ?”

“iya, kamu Mbak Dewi yah . . ”

“Tuh kan dibilang jangan panggil Mbak, kok tetep panggil Mbak sih . . ” kami pun tertawa dengan terbahak - bahak.

Sambil memesan minuman kami langsung akrab layaknya teman yang sudah lama tidak bertemu, saling bertanya ini itu, termasuk soal sex. Dengan gayanya yang sambil memegang rokok, dalam hati aku berkata, benar - benar indah dan sexynya wanita ini, betapa bodohnya pria yang meninggalkan sendiri wanita ini. Dan tanpa kami sadari puluhan puntung rokok telah kami habiskan, waktu pun telah menunjukan pukul 5 sore, dan Dewi memutuskan untuk melanjutkan pembicaraan ini di apartemennya saja,

“Jeffin kita lanjutin ngobrolnya di apartemenku aja yuk, dari pada disini terus bosen.” Setelah membayar billing kami pun langsung meluncur ke apartemennya di kawasan Cipete, Jakarta Selatan.

Baca Juga:
Kenikmatan Dari Mbak Penjual Jamu

Ketika keluar ternyata hujan deras, tapi mobil Tarunanya bisa melaju dengan mulus ditengah hujan deras. Namun sial beberapa saat kemudian wiper mobil Dewi macet, terpaksa aku harus turun tangan untuk membetulkan wiper tersebut, mau nggak mau aku harus turun dan hujan - hujanan. Sambil membetulkan wiper bisa kulihat Dewi sepertinya tersenyum kepadaku, sungguh manis senyuman itu. Setelah selesai aku langsung masuk mobil dan bajuku basah semua.

Dewi cuma tertawa dan bilang,

“Makasih yach Jeffin, oh ya nanti begitu sampai di apartemenku kamu ganti baju yach, nanti masuk angin, biar baju kamu di kasih ke laundry paling 1 jam selesai ok.” Aku Cuma bisa mengganguk dan membuka baju kemejaku sehingga aku cuma pakai kaus dalam saja, tak kusangka Dewi di balik kemudi itu dia memberhatikan aku dia bertanya, “Wah Jeffin tato kamu bagus juga yach . . ”

“Iya nih ki, lucu yach . . ” kami pun tertawa bersama.

Tibalah kami di apartemen, setelah memarkir mobil tarunanya, kami langsung menuju lift ke lt. 32, kebetulan didalam lift itu cuma ada kami berdua. Aku berdiri di belakang Dewi , dan bisa kulihat betapa indahnya pantat itu. Oh . . Andai saja aku bisa memiliki dirimu Dewi . . , ditengah lamunanku Dewi nyeletuk, BandarQ Online

“Ayo ngelamun apa, ngelamun jorok yach . . ?”

“Ah enggak kok Dewi . . ” Mukaku memerah ketika ia mengatakan hal itu.

Setelah tiba di apartemennya aku langsung membuka bajuku yang sudah basah kuyup karena kehujanan,

“Jeffin pakai kimono aku tuh, yang di atas kasur . . !” Wah ternyata semua bajuku basah termasuk celana dalamku, maka mau nggak mau aku harus mencopot semua, dan aku pakailah kimono tersebut, sungguh kimono yang bagus, wangi, dan halus.

Setelah selesai aku langsung keluar kamar dan di meja sudah tersedia sebuah capucino hangat.

“Dewi kamu dimana . . ?”

“Sebentar aku lagi mandi nih, kamu minum aja dulu capucinonya biar badan kamu hangat . . ” Aku langsung duduk dan minum capucinonya, sambil menyalakan TV, bisa kulihat betapa banyak koleksi V - CD porno yang ia miliki.

Pintu kamar mandi pun terbuka, bisa kulihat betapa indah tubuhnya, dibalik sebuah handuk yang tebal masih saja terlihat betapa sexynya wanita ini, pahanya yang putih, belahan payudaranya membuat Rudal ku berontak dan langsung ngaceng. Bukan itu saja, ternyata Dewi langsung duduk di sofa tanpa harus mengenakan baju dulu.

“Jeffin kamu kenapa . . ?”

“Ah enggak ki, kok kamu nggak ganti baju dulu sih . . ?”

“Ngapain ganti baju nanti juga kan nggak perlu baju . . ?!” Aku terdiam mencoba mengerti maksud dibalik perkataan itu.

“Jeffin mau nonton koleksi V - CD aku nggak . . ?”

“Wah mau banget Mbak, apalagi dingin - dingin begini . . !” Aku pun langsung memilih V - CD yang bagus dan langsung aku nyalakan, saat aku hendak berdiri tanpa sengaja Rudal ku menyenggol tangannya,

“Eh, maaf Mbak . . ” “Ih Jeffin kamu kok belum nonton sudah ngaceng duluan . . ”

“Iya nih maklum melihat keindahan tubuh Dewi aja sudah horny . . tanpa harus melihat V - CD pun aku sudah horny . . ” Kami pun tertawa.

Sambil menikmati V - CD porno koleksinya kami duduk berdampingan, tak ayal lagi Rudal ku berontak dan ngaceng bukan main. Dewi merapatkan tubuhnya ke tubuhku, aku tahu maksud dibalik itu akupun langsung merapatkan tubuhku dan merangkul Dewi , dia hanya diam saja.





Lalu tanpa dikomando tanganku langsung meraih handuk itu dan kutarik ikatannya sehingga handuk itu longgar dan terlihat sedikit, betapa indah buah dada Dewi yang ranum dan montok. Tangankupun mulai meraih payudara indah itu, payudara yang sejak tadi ingin kulumat sampai habis, Dewi hanya diam saja. Sambil mengerang dan merem melek dapat kurasakan kehangatan tubuhnya.

Aku terus meremas payudara indah itu, Dewi mengerang,

“Achh . . Jeffin . . teruus sayang . . nikmat banget, hangat . . ” Mendengar desahan itu aku langsung membaringkan tubuh Dewi , kulepas handuknya yang sedari tadi melapisi tubuh indahnya.

Wow . . sungguh tubuh yang indah membuatku tak bisa bernafas sesaat. Aku terus bermain dengan lidahku menjilati, mengulum dan terkadang menggigit kecil putingnya yang indah. Ia menggeram,

“Ohh . . Jeffin . . nikmat . . terus sayang . . ” Dengan desahan seperti itu, aku terus bermain dengan payudaranya.

Setelah beberapa lama dapat kurasakan tangannya menuntun kepalaku untuk menuju MissV nya. Aku bisa memahami hal ini dia minta aku untuk menjilati MissV nya, kepalaku terus turun dari payudara, perut, sampai pada MissV nya . .

“Wah Dewi , MissV mu harum sekali, indah . . ” Dapat kurasakan cairan lendirnya yang sudah membasahi MissV indah itu.

Betapa memerah dan nikmat rasanya, aku terus menjilati, mengendus dan memasukkan hidungku kedalam MissV nya, kumainkan lidahku di klitorisnya, ia mengerang keenakan. Aku terus memainkan lidahku tak berapa lama bisa kurasakan denyutnya semakin kencang, tubuh Dewi mengejang dan akhirnya dia berkata

“Jeffin . . terus, aku mau keluar nich . . achh . . Jeffin aku . . keluar . . ”

“Ach . . Sungguh kamu hebat memainkan lidahmu sayang, terima kasih yach . . ” Setelah puas dia langsung membuatku terlentang dibawahnya sepertinya dia ingin membalas apa yang aku perbuat padanya.

Dia jilati tubuhku, dari bibir, kuping, leher, dadaku, sungguh sebuah sensasi indah yang kurasakan saat lidahnya bermain di putingku . .

“Oh Dewi . . , teruss . . ohh . . ” Sungguh aku sangat menikmatinya, dia terus memainkan lidahnya di tubuhku sehingga tubuhku basah oleh air liurnya dia terus menjelajahi tubuhku sampai ke Rudal ku.

Dan dia pun langsung memasukkan Rudal ku ke dalam mulut mungilnya, dibalik indah bibirnya dapat kulihat Rudal ku sepertinya terlihat besar berada dimulutnya, tapi ini sungguh nikmat.

“Jeffin, Rudal kamu enak banget, sayang . . Aku habiskan yach Jeffin . . ”

“Terus Dewi . . , nikmatilah Rudal ku sesuka hati kamu . . ohh . . nikmati Dewi . . ” Dia terus menikmati Rudal ku, dari kepala sampai ke biji - bijiku dia lumat semua, sungguh nikmat bibir itu.



Dia terus memainkan Rudal ku, digoyangkan ke kanan - kekiri, memasukkan mengeluarkan. Ohh . . , selang beberapa lama kurasakan Rudal ku mulai mengejang, aku rasa aku mau keluar

“Dewi . . aku mau keluar nih . . ” Mendengar itu ia semakin cepat mengulum Rudal ku “Biar Jeffin keluarkan saja di dalam mulutku, aku mau menikmati peju kamu . . ” “Dewi . . Dewi . . ohh . . ” Kurasakan spermaku muncrat didalam mulutnya dan bisa kulihat dia sangat menikmati itu, dia habiskan semua spermaku dan menikmati layaknya sebuah ice cream.

“Ohh . . Jeffin spermamu sungguh nikmat . . ” Setelah selesai menikmati semua spermaku, aku langsung membangkitkan dia, lalu aku ciumi semua bagian tubuhnya.

Dia kembali mengerang menikmati belaian lidahku di seluruh tubuhnya.

“Dewi akan kutunjukkan sex yang sebenarnya mau . . ?”

“Mau . . cepat tunjukkan karena aku sudah nggak tahan lagi nih . . ” Aku langsung memainkan Rudal ku di depan MissV nya, aku goyangkan ke kanan ke kiri tanpa memasukkan semua, aku hanya memasukkan kepala Rudal ku saja, aku gesekkan Rudal ku di klitorisnya, diapun mengerang keenakan.

“Jeffin . . cepat . . ohh . . masukan sayang . . ” Namun aku tetap tak mau memasukkan semua Rudal ku kedalam MissV nya, aku hanya memainkan Rudal ku di depan saja dia mengerang dan terus mengerang menikmati goyangan Rudal ku di MissV nya.

Tak berapa lama,

“Ohh Jeffin . . aku mau keluar lagi nih . . Ohh . . ” Semakin kencang teriakan dan erangan yang dia keluarkan, aku merasa bahwa dia akan orgasme yang kedua kalinya.



Aku langsung menjilati klitorisnya. Terus terang aku sangat menikmati lendir sperma seorang wanita, dia mengejang, MissV nya berdenyut keras. Sambil menghentakkan pantatnya ke arah mulutku dapat kurasakan cairan segar itu keluar dengan derasnya. Aku langsung menjilati dan menelan sperma yang keluar dari MissV yang indah dan memerah itu.

Oh sungguh nikmat . .

“Jeffin . . ohh . . ini yang kedua orgasmeku Jeffin . . ” Setelah habis sperma yang keluar, akupun kembali menjilati payudara yang mengencang dan ranum itu kembali. “Jeffiny . . please . . aku lelah . . ” Namun aku tak mengindahkan apa yang ia katakan aku terus menjilati buah dada yang paling indah dan ranum itu.

Dia terus mengerang dan menikmati cumbuanku. Namun aku tak tahan untuk segera memasukkan Rudal ku kedalam MissV indahnya itu. Aku langsung membalikkan tubuhnya dan menyuruhnya untuk bersandar pada sofa, dengan gaya doggy style aku mulai aksiku.

“Ohh . . sungguh nikmat . . MissV yang sudah dua kali mengeluarkan orgasme itu masih kencang dan rapat . . ohh . . ” Dewi pun mengeram menahan sodokan Rudal ku yang masuk menembus MissV indahnya.

“Ohh . . Jeffin terus . . hentakkan yang hebat Jeffin . . ” Kami terus berkutat dalam birahi, aku terus menggenjot dia dari belakang, setelah kurang lebih 1 jam aku terus menggenjotnya dari belakang aku mengubah posisi, aku balikkan badannya menjadi terlentang.

Melihat payudara yang indah itu aku langsung menjilatinya dan dengan tuntunan tangannya dia memasukkan Rudal ku kembali ke MissV nya. Aku terus berpacu menggenjotnya namun dalam sisi lain aku terus menjilati payudaranya, menggigit dan ketika kurasakan aku akan keluar. Aku angkat kaki kirinya, bersandar dipundakku sehingga bisa kurasakan cairan spermanya membasahi pahaku.


Aku terus menggenjotnya.

“Ohh . . Dewi . . aku mau keluar . . ”

“Tahan Jeffin . . kita keluar sama - sama . . ” Dengan sekuat tenaga sambil mengentot aku menahan spermaku agar tidak keluar lebih dahulu.

“Ohh . . aku keluarin yach . . ”

“Bareng . . ” dengan seketika kamipun bisa merasakan muncratan - muncratan sperma di dalam MissV yang indah itu. Kami pun terkulai lemas dan berpelukan di sofa itu, film koleksi V - CD pun telah tamat sedari tadi, namun kami lebih lama berpacu dalam birahi masing - masing lebih lama dari 1 buah V - CD.

“Ohh . . makasih yach Jeffin . . ternyata benar dibalik kekurangan kamu, kelebihanmu banyak sekali, kamu bisa membuat aku orgasme 4 kali dalam sekali main . . kamu hebat.” Aku hanya bisa tersenyum dalam pelukannya.

Begitulah, pertemuan pertama kami, dan aku cukup puas aku bisa memuaskan dirinya.

“Jeffin . . nanti kalau aku telpon kamu langsung kesini aja yach . . ”

“Ok deh Dewi sayang . . ,” kataku manja.

Kamipun sering bertemu 1 bulan terakhir ini, bahkan terkadang aku menginap di apartemennya. Diapun terkadang memberikanku uang untuk ongkosku dan membeli bajuku, namun bukan berarti aku seorang Gigolo, aku hanya ingin menjadi teman bagi seorang yang kesepian.


Namun kini suaminya sudah kembali dari luar negeri, maka terpaksa aku hentikan kegiatan berpacu dalam birahi bersamanya. Dia bilang padaku mungkin akhir bulan April ini dia akan kembali ke luar negeri. Dan kamipun bisa berpacu kembali dalam birahi kami yang tak terbendung oleh jarak dan waktu. Situs BandarQ

Baca Juga:

Kenikmatan Dari Guru Perawan



Cerita Dewasa - Namaku Santo umurku baru 18 tahun, dan perawakanku tinggi 172 cm dan kulitku sawo matang, sedangkan mataku berwarna coklat, dankisah yang aku ceritakan ini adalah kisah nyata s - ligus pengalaman hidupku. Tahun 2015 yang lalu . . . Saat ini aku sekolah di salah satu SMK yang ada di tanjung pinang ( kepulauan riau ). Agen BandarQ


Sekolahku letaknya jauh di luar kota ( kira2 21 km dari kota tempat tinggalku ), dan sehari-hari aku pergi menggunakan bus jemputan sekolahku, dan dari sinilah kisahku bermula. Pada suatu siang saat di sekolahan aku dan teman-teman sedang istirahat dikantin sekolah dan sambil bercanda ria, dan saat itu pula ada guruku (berjilbab) sedang makan bersama kami, pada saat itu pula aku merasa sering di lirik oleh ibu itu (panggil saja - ), bu - badannya langsing cenderung agak kurus, matanya besar, mulutnya sedikit lebar dan bibirnya tipis, payudaranya kelihatan agak besar,


sedangkan pantatnya padat dan seksi, bu - adalah guru kelasku yang mengajar mata pelajaran bahasa inggris, dan dalam hal pelajarannya aku selalu di puji olehnya karena nilaiku selalu mendapat 8 Saat didalam pelajaran sedang berlangsung bu - sering melirik nakal ke arahku dan terkadang dia sering mengeluarkan lidahnya sambil menjilati bibirnya, dan terkadang dia suka meletakkan jari tangannya di selangkangannya dan sambil meraba di daerah sekitar vaginanya. Dan terkadang saya selalu salah tingkah di buatnya (maklum masih perjaka!!!!), dan kelakuannya hanya aku saja yang tahu.


Saat istirahat tiba aku di panggil ke kantor oleh ibu guru itu, dan saat itu aku di suruh mengikutinya dari belakang. Jarak kami terlalu d - t sehingga saat aku berjalan terlalu cepat sampai-sampai tangan ibu - tersentuh penisku (karena bu - kalau berjalan sering melenggangkan tangannya) yang saat itu sedang tegang akibat tingkahnya di kalas. Namun reaksi ibu - hanya tersenyum dan wajahnya sedikit memerah.


Sampai saat aku pulang menaiki bus jemputan kami . . . Aku dan temanku duduk paling belakang, sedangkan bu - duduk di kursi deretan paling depan. Saat semua teman-temanku sudah turun semua ( saat itu tinggal aku bu - dan supirnya ) bu - melirik nakal ke arahku, dan tiba tiba ia langsung pindah duduknya di sebelahku dia duduk paling pojok d - t dinding ), dan dia menyuruhku pindah di sebelahnya, dan aku pun menanggapi ajakannya.


Saat itu dia meminjan handphone aku, katanya dia mau beli hp yang mirip punyaku entah alasan atau apalah . . . Saat dia memegang hp ku tiba-tiba hp ku berbunyi, dan deringan hp ku saat itu berbunyi desahan wanita saat di kentot. aaaahhhhh . . . ahhhhshhhhshshh . . . oooooo . . . oooooohhhhhh dan seterusnya ternyata temanku yang menelepon. Tanpa basa basi bu - bilang “apa ngga ada yang lebih hot, ibu mau dong”. dengan nada berbisik.

Baca Juga:
Kenikmatan Yang Tak Terlupakan Saat Di Perkosa

Yang membuatku nafsu. “jangan malu-malu tunjukin aja ama ibu . . . ” Saat itu kupasang ear phone dan langsung aku perlihatkan r - man videoo yang ku dapat dari temanku.Tanpa aku sadari bu - meraba Rudal ku yang saat itu sedang tegang-tegangnya, dan dia terkejut, “wooow besar s - li anumu . . . ” Padahal aku punya ngga gede-gede amat, panjangnya 15 cm dan diameternya 2.3 cm aja yaaa standart lahhhh . . . Dan terjadilah percakapan antara aku dan bu - :


Saat itu dia berbisik padaku “aku masih perawan looo . . . ” di iringi dengan desahan. Lalu jawabku “oh yaaa, saya juga masih perjaka bu . . . ” bu - : jadi klo gitu kita pertemukan saja antara perjaka dan perawan, pasti nikmat . . . ( tanpa basa basi lagi ) lalu jawabku malu aku: “ngga ah bu , saya ngga berani!!” bu - : “ayolah . . . ( dengan nada memelas )” aku: “tapi di mana bu? ( tanyaku ! )” bu - : “di hotel aja biar aman” aku: “tapi aku ngga punya uang bu” bu - : “ngga apa-apa ibu yang bayarin!!!”Dan saat tiba di kamar hotel ibu itupun langsung beraksi tanpa basa basi lagi.  BandarQ Online


ia melucuti bajunya satu persatu sambil di iringi dengan desahan . . . yang pertama ia lepaskan adalah jilbab yang menutupi kepalanya, lalu baju, kemudian rok panjangnya. dan tibala saat ia melepaskan bh nya, yang ku lihat saat itu adalah toket ibu yang putih mulus ( mungkin karena sering di tutupi kalleeee ) dan putingnya yang masih merah. dan pada saat ia mau melepaskan celana dalamnya dia bertanya padaku . . . “mau bantuin ngga . . . ” lalu hanya ku jawab dengan mengangguk saja. tanpa basa basi juga, aku mulai melepaskan celana dalamnya yang berwarna putis tipis.


yang kulihat saat itu adalah jembut tipis saja, lalu aku mulai menyandarkannya di dinding kamar sambil kujilati. da n timbullah suara desahan yang membuata tegang Rudal ku ah . . . ahh . . . ahhhhshhhh . . . terruussss . . . ohhh . . . yeahhh . . . oooohhhhh . . . au . . . udahh dong ibu ngga tahan lagi . . . ooohhhh . . . yeah . . . o . . . o . . . oo . . . ohhhh . . . tanpa ku sadari ada cairan yang membasahi wajahku. cairan putih ituku hisap dan ku tumpahkan ke dalam mulutnya, ternyata bu - suka “mau lagi donggg . . . ” lalu aku kembali menghisap MissV bu - yang basah dan licin kuat-kuat . . . “aaahhhh . . . ahhh . . . aarrgghh . . . uh . . . uh . . . uh . . . uh . . . ouuu . . . yeah . . . dan di sela teriiakan kerasnya muncrat lagi cairan putih kental itu dengan lajunya crroot . . . crooot


di saat dia terbaring lemas aku menindih badan bu - dan selangkangannya ku buka lebar2, lalu ak u mencoba memasukkan Rudal ku ke dalam MissV nya bu - dan yang terjadi malah ngga bisa karena sempit. saat ku t - n kepala Rudal ku sudah masuk setengah dan ibu itu berteriak “ahhhh . . . ahhhh.ahhhhh . . . ahhhhh . . . , sakitttt . . . ahhh . . . pelan-pelan dong . . . ” seakan tak perduli kut - n lagi. kali ini agak dalam ternyata seperti ada yang membatasi.


ku t - n kuat-kuat “ahhhhhhh . . . aaaaaa . . . aaaauuuuu . . . , sakit . . . ohh . . . oh . . . ooghhhhhh . . . ” aku paksakan saja . . . akhirnya tembus juga. “ahhhhhhhhhh . . . aaaaahhhhhh . . . , sakitttttttt . . . ” bu - berteriak keras s - li . . . Sambil aku dorong kontontolku maju mundur pelan dan ku percepat goyanganku. “aahhhhhh . . . auhhhhhhhh . . . u.h . . . u.u . . . hh . . . a . . . u . . . u . . . hhhhh.hh.h.h. h . . . Dia terus menjerit kesakitan, dan sekitar 20 kali goyanganku aku terasa seperti mau keluar.


Lalu aku arahkan Rudal ku ke mulutnya dan . . . croot . . . . . . crroootttt . . . sekitar 5 kali muncrat mulut bu - telah di penuhi oleh spermaku yang berwarna putoh kenta (maklum udah 2 minggu ngga ngocok) Selang beberapa menit aku baru menyadari kalau MissV bu - mengeluarkan cairan seperti darah. Lalu ibu - cepat-cepat ke kamar mandi. Setalah keluar dari kamar mandi bu - langsung menyepong Rudal ku sambil tiduran di lantai. Ternyata walaupun perawan bu - pandai s - li berpose.


Lalu ku pegang pinggul bu - dan mengarahkan ke posisi menungging. Lalu aku arahkan Rudal ku ke MissV bu - , lalu ku genjot lagi . . . ohhh . . . oh . . . o . . . h.h.h.h.hh . . . h.hhhhh . . . h . . . hhhhhhh . . . hhhhh . . . yeahhhhh oouu . . . yesssss . . . ooohhhhh . . . yeahhhhh . . . saat aku sudah mulai bosan ku cabut Rudal ku lalu ku arah kan ke buritnya “sakit ngga . . . ” laluku jawab “paling dikit bu . . . ” aku mencoba memasukkan tetapi ngga bisa karena terlalu sempit lalu bu - berkakta “ngga apa-apa kok kan masih ada MissV ku mau lagi nggaaaa . . . ” laluku kentot lagi MissV nya tapi s - rang beda waktu aku memeasukkan Rudal ku ke dalam, baru sedikit saja sudah di telan oleh MissV nya. Ternyata MissV ibu - mirip dengan lumpur hidup.


aku mengarahkan Rudal ku lagi ahhh . . . ahhh . . . ahhh . . . ahh . . . oooouuuhh . . . yeah . . . ou . . . ou . . . ohhhhhh . . . dan saat sekitar 15 kali goyangan ku bu - melepaskan Rudal ku “aku mau keluar . . . ” lalu ku jawab “aku juga bu . . . , kita keluarin di dalem aja buu . . . ” “iya deeh jawabnya . . . ” lalu kumasukkan lagi Rudal ku kali ini aku menusukknya kuatkuat.


aaahhhh . . . ahhhh . . . aaaahhhhhh. ooooouuuuuuhhh . . . saat teriakan panjang itu aku menyemprotkan spermaku ke dalam MissV nya crroooot . . . crootttt . . . aku mendengar kata-katanya “nikmat s - li . . . ” Dan aku pun tidur sampai pagi dengan menancapkan Rudal ku di dalam MissV nya dengan posisi berhadapan ke samping . . . Situs BandarQ


Baca Juga:

Kenikmatan Tak Terlupakan Ketika Ketinggalan Kunci Rumah



Cerita Dewasa -  Berawal Dari Ketinggalan Kunci Rumah. Namaku Rudy, biasa dipanggil Rud. Saat ini aku kuliah di salah satu Akademi Pariwisata sambil bekerja di sebuah hotel bintang lima di Bali, Bali. Kisah yang aku ceritakan ini adalah kisah nyata yang terjadi terjadi saat aku masih duduk di kelas II SMA, di kota Jember, Jawa Timur. Agen BandarQ

Saat itu aku tinggal di sebuah gang di pusat kota Jember. Di depan rumahku tinggalah seorang wanita, Nia Ramawati namanya, tapi ia biasa dipanggil Laras . Usianya saat itu sekitar 24 tahun, karena itu aku selalu memanggilnya Mbak Laras . Ia bekerja sebagai kasir pada sebuah departemen store di kotaku. Ia cukup cantik, jika dilihat mirip bintang sinetron Sarah Vi, kulitnya putih, rambutnya hitam panjang sebahu.

Namun yang paling membuatku betah melihatnya adalah buah dadanya yang indah. Kira-kira ukurannya 36B, buah dada itu nampak serasi dengan bentuk tubuhnya yang langsing.



Keindahan tubuh Mbak Laras tampak semakin aduhai saat aku melihat pantatnya. Kali ini aku tidak bisa berbohong, ingin sekali kuremas-remas pantatnya yang aduhai itu. Bahkan jika Mbak Laras memintaku mencium pantatnya akan kulakukan. Satu hal lagi yang membuatku betah melihatnya adalah bibirnya yang merah. Ingin sekali aku mencium bibir yang merekah itu. Tentu akan sangat nikmat saat membayangkan keindahan tubuhnya.



Setiap pagi saat menyapu teras rumahnya, Mbak Laras selalu menggunakan kaos tanpa lengan dan hanya mengenakan celana pendek. Jika ia sedang menunduk, sering kali aku melihat bayangan celana dalamnya berbentuk segi tiga. Saat itu Rudal ku langsung berdiri dibuatnya. Apalagi jika saat menunduk tidak terlihat bayangan celana dalamnya, aku selalu berpikir, wah pasti ia tidak memakai celana dalam. Kemudian aku membayangkan bagaimana ya tubuh Mbak Laras jika sedang bugil, rambut MissV nya lebat apa tidak ya. Itulah yang selalu muncul dalam pikiranku setiap pagi, dan selalu Rudal ku berdiri dibuatnya. Bahkan aku berjanji dalam hati jika keinginanku terkabul, aku akan menciumi seluruh bagian tubuh Mbak Laras . Terutama bagian pantat, buah dada dan MissV nya, akan kujilati sampai puas.

Baca Juga:
Kenikmatan Dari Mbak Penjual Jamu

Malam itu, aku pergi ke rumah Ferri, latihan musik untuk pementasan di sekolah. Kebetulan orang tua dan saudaraku pergi ke luar kota. Jadi aku sendirian di rumah. Kunci kubawa dan kumasukkan saku jaket. Karena latihan sampai malam aku keletihan dan tertidur, sehingga terlupa saat jaketku dipakai Baron, temanku yang main drum. Aku baru menyadari saat sudah sampai di teras rumah.



“Waduh kunci terbawa Baron,” ucapku dalam hati. Padahal rumah Baron cukup jauh juga. Apalagi sudah larut malam, sehingga untuk kembali dan numpang tidur di rumah Ferri tentu tidak sopan. Terpaksa aku tidur di teras rumah, ya itung-itung sambil jaga malam.


“Lho masih di luar Rud . . ” Aku tertegun mendengar sapaan itu, ternyata Mbak Laras baru pulang.

“Eh iya . . Mbak Laras juga baru pulang,” ucapku membalas sapaannya. “Iya, tadi setelah pulang kerja, aku mampir ke rumah teman yang ulang tahun,” jawabnya.

“Kok kamu tidur di luar Rud.”


“Anu . . kuncinya terbawa teman, jadi ya nggak bisa masuk,” jawabku. Sebetulnya aku berharap agar Mbak Laras memberiku tumpangan tidur di rumahnya. Selanjutnya Mbak Laras membuka pintu rumah, tapi kelihatannya ia mengalami kesulitaan. Sebab setelah dipaksa-paksa pintunya tetap tidak mau terbuka. Melihat hal itu aku segera menghampiri dan menawarkan bantuan.


“Kenapa Mbak, pintunya macet . . ”

“Iya, memang sejak kemarin pintunya agak rusak, aku lupa memanggil tukang untuk memperbaikinya.” jawab Mbak Laras .

“Kamu bisa membukanya, Rud.” lanjutnya.

“Coba Mbak, saya bantu.” jawabku, sambil mengambil obeng dan tang dari motorku.

Aku mulai bergaya, ya sedikit-sedikit aku juga punya bakat Mc Gayver. Namun yang membuatku sangat bersemangat adalah harapan agar Mbak Laras memberiku tumpangan tidur di rumahnya.



“Kletek . . kletek…” akhirnya pintu terbuka. Aku pun lega.

“Wah pinter juga kamu Rud, belajar dari mana.”

“Ah, nggak kok Mbak . . maklum saya saudaranya Mc Gayver,” ucapku bercanda.

“Terima kasih ya Rud,” ucap Mbak Laras sambil masuk rumah.

Aku agak kecewa, ternyata ia tidak menawariku tidur di rumahnya. Aku kembali tiduran di kursi terasku. Namun beberapa saat kemudian. Mbak Laras keluar dan menghampiriku.

“Tidur di luar tidak dingin. Kalau mau, tidur di rumahku saja Rud,” kata Mbak Laras .

“Ah, nggak usah Mbak, biar aku tidur di sini saja, sudah biasa kok, “jawabku basa-basi.

“Nanti sakit lho. Ayo masuk saja, nggak apa-apa kok . . ayo.”

Akhirnya aku masuk juga, sebab itulah yang kuinginkan.



“Mbak, saya tidur di kursi saja.”

Aku langsung merebahkan tubuhku di sofa yang terdapat di ruang tamu.

“Ini bantal dan selimutnya Rud.”

Aku tersentak kaget melihat Mbak Laras datang menghampiriku yang hampir terlelap. Apalagi saat tidur aku membuka pakaianku dan hanya memakai celena pendek.

“Oh, maaf Mbak, aku terbiasa tidur nggak pakai baju,” ujarku.

“Oh nggak pa-pa Rud, telanjang juga nggak pa-pa.”

“Benar Mbak, aku telanjang nggak pa-pa,” ujarku menggoda.

“Nggak pa-pa, ini selimutnya, kalau kurang hangat ada di kamarku,” kata Mbak Laras sambil masuk kamar.



Aku tertegun juga saat menerima bantal dan selimutnya, sebab Mbak Laras hanya memakai pakaian tidur yang tipis sehingga secara samar aku bisa melihat seluruh tubuh Mbak Laras . Apalagi ia tidak mengenakan apa-apa lagi di dalam pakaian tidur tipis itu. Aku juga teringat ucapannya kalau selimut yang lebih hangat ada di kamarnya. Langsung aku menghampiri kamar Mbak Laras . Ternyata pintunya tidak ditutup dan sedikit terbuka. Lampunya juga masih menyala, sehingga aku bisa melihat Mbak Laras tidur dan pakaiannya sedikit terbuka. Aku memberanikan diri masuk kamarnya.



“Kurang hangat selimutnya Rud,” kata Mbak Laras .

“Iya Mbak, mana selimut yang hangat,” jawabku memberanikan diri.

“Ini di sini,” kata Mbak Laras sambil menunjuk tempat tidurnya.

Aku berlagak bingung dan heran. Namun aku mengerti Mbak Laras ingin aku tidur bersamanya. Mungkin juga ia ingin aku . . , Pikiranku melayang kemana-mana. Hal itu membuat Rudal ku mulai berdiri. Terlebih saat melihat tubuh Mbak Laras yang tertutup kain tipis itu. BandarQ Online



“Sudah jangan bengong, ayo sini naik,” kata Mbak Laras .

“Eit, katanya tadi mau telanjang, kok masih pakai celana pendek, buka dong kan asyik,” kata Mbak Laras saat aku Ruddak naik ranjangnya.

Kali ini aku benar-benar kaget, tidak mengira ia langsung memintaku telanjang. Tapi kuturuti kemauannya dan membuka celana pendek berikut cekana dalamku. Saat itu Rudal ku sudah berdiri.

“Ouww, punyamu sudah berdiri Rud, kedinginan ya, ingin yang hangat,” katanya.

“Mbak nggak adil dong kalau hanya aku yang bugil, Mbak juga dong,” kataku.

“OK Rud, kamu mau membukakan pakaianku.”

Kembali aku kaget dibuatnya, aku benar-benar tidak mengira Mbak Laras mengatakan hal itu. Ia berdiri di hadapanku yang sudah bugil dengan Rudal berdiri. Aku memang baru kali ini tidur bersama wanita, sehingga saat membayangkan tubuh Mbak Laras Rudal ku sudah berdiri.



“Ayo bukalah bajuku,” kata Mbak Laras .

Aku segera membuka pakaian tidurnya yang tipis. Saat itulah aku benar-benar menyaksikan pemandangan indah yang belum pernah kualami. Jika melihat wanita bugil di film sih sudah sering, tapi melihat langsung baru kali ini.

Cerita Seks- Setelah Mbak Laras benar-benar bugil, tanganku segera melakukan pekerjaannya. Aku langsung meremas-remas buah dada Mbak Laras yang putih dan mulus. Tidak cuma itu, aku juga mengulumnya. Puting susunya kuhisap dalam-dalam. Mbak Laras rupanya keasyikan dengan hisapanku. Semua itu masih dilakukan dengan posisi berdiri.


“Oh, Rud nikmat sekali rasanya . . ”

Aku terus menghisap puting susunya dengan ganas. Tanganku juga mulai meraba seluruh tubuh Mbak Laras . Saat turun ke bawah, tanganku langsung meremas-remas pantat Mbak Laras . Pantat yang padat dan sintal itu begitu asyik diremas-remas. Setelah puas menghisap buah dada, mulutku ingin juga mencium bibir Mbak Laras yang merah.


“Rud, kamu ahli juga melakukannya, sudah sering ya,” katanya.

“Ah ini baru pertama kali Mbak, aku melakukan seperti yang kulihat di film blue,” jawabku.

Aku terus menciumi tiap bagian tubun Mbak Laras . Aku menunduk hingga kepalaku menemukan segumpal rambut hitam. Rambut hitam itu menutupi lubang MissV Mbak Laras . Bulu MissV nya tidak terlalu tebal, mungkin sering dicukur. Aku mencium dan menjilatinya. Tanganku juga masih meremas-remas pantat Mbak Laras . Sehingga dengan posisi itu aku memeluk seluruh bagian bawah tubuh Mbak Laras .


“Naik ranjang yuk,” ucap Mbak Laras .

Aku langsung menggendongnya dan merebahkan di ranjang. Mbak Laras tidur dengan terlentang dan paha terbuka. Tubuhnya memang indah dengan buah dada yang menantang dan bulu MissV nya yang hitam indah sekali. Aku kembali mencium dam menjilati MissV Mbak Laras . MissV itu berwarna kemerahan dan mengeluarkan bau harum. Mungkin Mbak Laras rajin merawat MissV nya. Saat kubuka MissV nya, aku menemukan klitorisnya yang mirip biji kacang. Kuhisap klitorisnya dan Mbak Laras menggeliat keasyikan hingga pahanya sedikit menutup. Aku terjepit diantara paha mulus itu terasa hangat dan nikmat.



“Masih belum puas menjilatinya Rud.”

“Iya Mbak, punyamu sungguh asyik dinikmati.”

“Ganti yang lebih nikmat dong.”

Tanpa basa-basi kubuka paha mulus Mbak Laras yang agak menutup. Kuraba sebentar bulu yang menutupi MissV nya. Kemudian sambil memegang Rudal ku yang berdiri hebat, kumasukkan batang kemaluanku itu ke dalam MissV Mbak Laras .



“Oh, Mbak ini nikmatnya . . ah . . ah . . ”

“Terus Rud, masukkan sampai habis . . ah . . ah . . ”

Aku terus memasukkan Rudal ku hingga habis. Ternyata Rudal ku yang 17 cm itu masuk semua ke dalam MissV Mbak Laras . Kemudian aku mulai dengan gerakan naik turun dan maju mundur.

“Mbak Laras . . Nikmaat . . oh . . nikmaattt seekaliii . . ah . . ”

Semakin lama gerakan maju mundurku semakin hebat. Itu membuat Mbak Laras semakin menggeliat keasyikan.

“Oh . . ah . . nikmaatt . . Rud . . terus . . ah . . ah . . ah . . ”


Setelah beberapa saat melakukan maju mundur, Mbak Laras memintaku menarik Rudal . Rupanya ia ingin berganti posisi. Kali ini aku tidur terlentang. Dengan begitu Rudal ku terlihat berdiri seperti patung. Sekarang Mbak Laras memegang kendali permainan. Diremasnya Rudal ku sambil dikulumnya. Aku kelonjotan merasakan nikmatnya kuluman Mbak Laras . Hangat sekali rasanya, mulutnya seperti MissV yang ada lidahnya. Setelah puas mengulum Rudal ku, ia mulai mengarahkan Rudal ku hingga tepat di bawah MissV nya. Selanjutnya ia bergerak turun naik, sehingga Rudal ku habis masuk ke dalam MissV nya.


“Oh . . Mbak Laras . . nikmaaatt sekali . . hangat dan oh . . ”

Sambil merasakan kenikmatan itu, sesekali aku meremas-remas buah dada Mbak Laras . Jika ia menunduk aku juga mencium buah dada itu, sesekali aku juga mencium bibir Mbak Laras .

“Oh Rud punyamu Oke juga . . ah . . oh . . ah . . ”

“Punyamu juga nikmaaat Mbaak . . ah . . oh . . ah…”

Mbak Laras rupanya semakin keasyikan, gerakan turun naiknya semakin kencang. Aku merasakan MissV Mbak Laras mulai basah. Cairan itu terasa hangat apalagi gerakan Mbak Laras disertai dengan pinggulnya yang bergoyang. Aku merasa Rudal ku seperti dijepit dengan jepitan dari daging yang hangat dan nikmat.


“Mbak Laras . . Mbaaakk . . Niiikmaaattt . . ”

“Eh . . ahh . . ooohh . . Rud . . asyiiikkk . . ahh . . ennakk . . nikmaaatt . . ”

Setelah dengan gerakan turun naik, Mbak Laras melepas Rudal ku. Ia ingin berganti posisi lagi. Kali ini ia nungging dengan pantat menghadapku. Nampak olehku pantatnya bagai dua bantal yang empuk dengan lubang nikmat di tengahnya. Sebelum kemasukan Rudal ku, aku menciumi dahulu pantat itu. Kujilati, bahkan hingga ke lubang duburnya. Aku tak peduli dengan semua hal, yang penting bagiku pantat Mbak Laras kini menjadi barang yang sangat nikmat dan harus kunikmati.


“Rud, ayo masukkan punyamu aku nggak tahaan nih,” kata Mbak Laras .

Kelihatannya ia sudah tidak sabar menerima hunjaman Rudal ku.

“Eh iya Mbak, habis pantat Mbak nikmat sekali, aku jadi nggak tahan,” jawabku.

Kemudian aku segera mengambil posisi, kupegang pantatnya dan kuarahkan Rudal ku tepat di lubang MissV nya. Selanjutnya Rudal ku menghunjam dengan ganas MissV Mbak Laras . Nikmat sekali rasanya saat Rudal ku masuk dari belakang. Aku terus menusuk maju mundur dan makin lama makin keras.



“Oh . . Aah . . Rud . . Ooohh . . Aah . . Aaahh . . nikmaaatt Rud . . terus . . lebih keras Rud…”

“Mbak Laras . . enak sekaliii . . niiikmaaatt sekaaliii . . ”

Kembali aku meraskan cairan hangat dari MissV Mbak Laras membasahi Rudal ku. Cairan itu membuat MissV Mbak Laras bertambah licin. Sehingga aku semakin keras menggerakkan Rudal ku maju mundur.Mbak Laras berkelonjotan, ia memejamkan mata menahan rasa nikmat yang teramat sangat. Rupanya ia sudah orgasme. Aku juga merasakan hal yang sama.


“Mbak . . aku mau keluar nih, aku nggak tahan lagi . . ”

Kutarik Rudal ku keluar dari lubang duburnya dan dari Rudal ku keluar sperma berwarna putih. Sperma itu muncrat diatas pantat Mbak Laras yang masih menungging. Aku meratakan spermaku dengan ujung Rudal ku yang sesekali masih mengeluarkan sperma. Sangat nikmat rasanya saat ujung Rudal ku menyentuh pantat Mbak Laras .

“Oh, Mbak Laras . . Mbaak . . nikmat sekali deh . . Hebat . . permainan Mbak bener-bener hebat . . ”

“Kamu juga Rud, Rudal mu hebat . . hangat dan nikmat . . ”


Kami berpelukan di ranjang itu, tak terasa sudah satu jam lebih kami menikmati permainan itu. Selanjutnya karena lelah kami tertidur pulas. Esok harinya kami terbangun dan masih berpelukan. Saat itu jam sudah pukul 09:30 pagi.


“Kamu nggak sekolah Rud,” tanya Mbak Laras .

“Sudah terlambat, Mbak Laras tidak bekerja.”

“Aku masuk sore, jadi bisa bangun agak siang . . ”

Kemudian Mbak Laras pergi ke kamar mandi. Aku mengikutinya, kami mandi berdua dan saat mandi kembali kami melakukan permainan nikmat itu. Walaupun dengan posisi berdiri, tubuh Mbak Laras tetap nikmat. Akhirnya pukul 14:30 aku pergi ke rumah Baron dan mengambil kunci rumahku. Tapi sepanjang perjalanan aku tidak bisa melupakan malam itu. Itulah saat pertama aku melakukan permainan nikmat dengan seorang wanita.


Kini saat aku kuliah dan bekerja di Bali, aku masih sering mengingat saat itu. Jika kebetulan pulang ke Jember, aku selalu mampir ke rumah Mbak Laras dan kembali menikmati permainan nikmat. Untung sekarang ia sudah pindah, jadi kalau aku tidur di rumah Mbak Laras , orang tuaku tidak tahu. Kubilang aku tidur di rumah teman SMA. Situs BandarQ

Baca Juga:
Kenikmatan Dari Bantuan Lebih yang Diberikan

Kenikmatan Yang Tak Terlupakan Saat Di Perkosa




Cerita Dewasa - Tak terasa ternyata mentari pagi memunculkan cahayanya, sambil mengucek mata aku pun msaih malas malasan diranjang dan ingin kembali tidur tapi aku ingat hari ini harus pergi kebandara untuk berangkat supaya tidak ketinggalan pesawat, hari ini aku ditugaskan untuk ke luar kota oleh bank swasta dan mengikuti beberapa progan yang dikasihkan oleh cabang kantorku. Agen BandarQ



Namaku Maya tapi teman - teman biasa memanggilku Maya . Aku dilahirkan dari keluarga yang serba berkecukupan dan aku hanya mempunyai satu saudara kandung laki - laki, praktis semua permintaan dan kebutuhanku selalu dipenuhi oleh kedua orang tuaku.

Aku benar benar sangat di manja oleh mereka. Ayahku berasal dari negeri Belanda, sedangkan ibuku berasal dari Menado, aku bersyukur karena seperti gadis peranakan pada umumnya, aku pun tumbuh menjadi gadis yang berwajah cukup cantik.

kisah nyata kiriman pembaca Cerita Sex Dewasa Saat ini usiaku 25 tahun, wajahku cantik dan kulitku putih mulus, rambutku lurus dan panjang sampai di bawah bahu, tubuhku pun termasuk tinggi dan langsing dipadu dengan ukuran buah dada yang termasuk besar untuk ukuran gadis seusiaku, ditambah lagi, aku sangat rajin merawat tubuhku sendiri supaya penampilanku dapat terus terjaga.

“Wah . . Aku belum sempat potong rambut nih . . ” gumamku sambil terus mematut diri di depan cermin sambil mengenakan pakaianku. Hari ini aku memakai setelan rok coklat tua dan kemeja putih berkerah, lalu aku padukan dengan blazer coklat muda. Aku merasa tampil makin cantik dengan pakaian kesayanganku ini, membuat aku tambah percaya diri.

Singkat cerita, aku telah sampai di kota tempatku akan bekerja. Aku langsung menuju kantor cabangku karena aku harus segera melapor dan menyelesaikan pekerjaan.

Sesampai di depan kantor suasananya terlihat sangat sepi, di lobby kantor hanya terlihat dua orang satpam yang sedang bertugas, mereka mengatakan bahwa seluruh karyawan sedang ada pelatihan di gedung sebelah. Dan mereka juga berkata bahwa aku sudah ditunggu oleh Pak Rudy di ruangannya di lantai dua, Pak Rudy adalah pimpinan kantor cabang di kota ini.

“Selamat siang . . ! Kamu Maya kan . . ?” sambut Pak Rudy ramah sambil mempersilakan aku duduk.

“Iya Pak . . Tapi saya biasa di panggil Maya . . ” jawabku sopan.

Pak Rudy kemudian mengajukan beberapa pertanyaan kepadaku, sambil sesekali menanyakan keadaan para pegawai di kantor pusat. Cukup lama juga aku berbicara dengan Pak Rudy , hampir lima belas menit, padahal sebenarnya, aku harus ke gedung sebelah untuk mengikuti diklat, tapi Pak Rudy terus saja menahanku dengan mengajakku berbicara.

Sebenarnya aku sedikit risih dengan cara Pak Rudy memandangku, mulutnya memang mengajukan pertanyaan kepadaku, tapi matanya terus memandangi tubuhku, tatapannya seperti hendak menelanjangiku.

Dia memperhatikanku mulai dari ujung kaki sampai ujung kepala, sesekali pandangannya tertumpu di sekitar paha dan buah dadaku. Aku agak menyesal karena hari ini aku mengenakan rok yang agak pendek, sehingga pahaku yang putih jadi sulit untuk kusembunyikan.

Dasar mata keranjang, sungutku dalam hati. Baru tak berapa lama kemudian pembicaraan kami pun selesai dan Pak Rudy beranjak ke arah pintu mempersilakanku untuk mengikuti diklat di gedung sebelah.

“Terima kasih Pak . . Saya permisi dulu . . ” jawabku sambil beranjak ke arah pintu.

Perasaanku langsung lega karena dari tadi aku sudah sangat risih dengan pandangan mata Pak Rudy yang seperti hendak menelanku bulat bulat. Pak Rudy membukakan pintu untukku, aku pun berterima kasih sambil berjalan melewati pintu tersebut.

Tapi aku kaget bukan kepalang saat tiba tiba rambutku dijambak dan ditarik oleh Pak Rudy , sehingga aku kembali tertarik masuk ke ruangan itu, lalu Pak Rudy mendorongku dengan keras sehingga aku jatuh terjerembab di atas sofa tempat tadi aku duduk dan berbicara dengan Pak Rudy .

“Apa yang Bapak lakukan . . ?? Mau apa Bapak . . ?” jeritku setengah bergetar sambil memegangi kepalaku yang sakit akibat rambutku dijambak seperti itu.

Pak Rudy tidak menjawab, dia malah mendekatiku setelah sebelumnya menutup pintu ruangannya. Sedetik kemudian dia telah menyergap, mendekap dan menggumuliku, nafasnya mendengus menghembus di sekitar wajahku saat Pak Rudy berusaha menciumi bibirku

“Jangan . . Jangann . . ! Lepasskan . . Ssaya . . !” jeritku sambil memalingkan wajahku menghindari terkaman mulutnya.

“Diam . . !!” bentaknya mengancam sambil mempererat pelukannya pada tubuhku.

Baca Juga:

Aku terus meronta sambil memukulkan kedua tanganku ke atas pundaknya, berusaha melepaskan diri dari dekapannya, tapi Pak Rudy terus menghimpitku dengan erat, nafasku sampai tersengal sengal karena terdesak oleh tubuhnya.

Bahkan sekarang Pak Rudy telah mengangkat tubuhku, dia menggendongku sambil tetap mendekap pinggangku, lalu dia menjatuhkan dirinya dan tubuhku di atas sofa dengan posisi aku ada di bagian bawah, sehingga kini tubuhku tertindih oleh tubuhnya.

Aku terus menjerit dan meronta, berusaha keluar dari dekapannya, lalu pada satu kesempatan aku berhasil menendang perutnya dengan lututku hingga membuat tubuhnya terjajar ke belakang. Dia terhenyak sambil memegangi perutnya, kupergunakan kesempatan itu untuk berlari ke arah pintu.

Aku hampir sampai di pintu keluar saat tubuhku kembali tertarik ke belakang, rupanya Pak Rudy berhasil menggapai blazerku dan menariknya hingga terlepas dari tubuhku, sesaat kemudian aku sudah berada di dalam dekapannya kembali.

“Bajingann . . ! Lepaskan saya . . !” jeritku sambil memakinya.

Tenagaku sudah mulai habis dan suaraku pun sudah mulai parau, Pak Rudy masih terus memelukku dari belakang sambil mulutnya berusaha menciumi leher dan tengkukku, sementara tangannya menelikung kedua tanganku, membuat tanganku terhimpit dan tidak dapat bergerak.

“Jangann . . ! Biadab . . Lepaskan sayaa . . !” aku kembali menjerit parau.

Air mataku sudah meleleh membasahi pipiku, saat tangan Pak Rudy membetot keras kemeja putihku, membuat seluruh kancingnya terlepas dan berjatuhan di atas lantai.

Sekarang tubuh bagian atasku menjadi setengah terbuka, mata Pak Rudy semakin melotot melihat buah dadaku yang masih terlindung di balik bra hitamku, setelah itu, dia menarik kemeja yang masih menempel di bahuku, dan terus menariknya sampai menuruni lenganku, sampai akhirnya Pak Rudy menggerakkan tangannya, melemparkan kemeja putihku yang telah terlepas dari tubuhku.

“Lepasskann . . !!” jeritku saat satu tangannya mulai bergerak meremasi sebelah payudaraku.

Tubuhku mengelinjang hebat menahan ngilu di buah dadaku, tapi dia tidak berhenti, tangannya malah semakin keras meremas buah dadaku.

Seluruh tubuhku bergetar keras saat Pak Rudy menyusupkan tangannya ke balik bra hitamku dan mulai kembali meremas payudaraku dengan kasar, sambil sesekali menjepit dan mempermainkan puting buah dadaku dengan jarinya, sementara mulutnya terus menjilati leherku dengan buas.

Pak Rudy sudah akan menarik lepas bra yang kukenakan, saat pada saat yang bersamaan pintu depan ruangannya terbuka, dan muncul seorang laki laki dengan wajah yang tampak kaget.

“Ada apa nih Pak Rudy . . ?” serunya, sambil memandangi tubuhku.

“Lepaskan saya . . Pak . . ! Tolong saya . . ! Pak Rudy akan memperkosa saya . . !” jeritku memohon pertolongan dari orang itu.

Perasaanku sedikit lega saat laki - laki itu muncul, aku berharap dia akan menolongku. Tapi perkiraanku ternyata salah . .

“Wah Pak . . Ada barang baru lagi nih. Cantik juga . . !” seru laki - laki itu sambil berjalan mendekati kami, aku langsung lemas mendengar kata - katanya, ternyata laki laki ini sama bejatnya dengan Pak Rudy .

“Ada pesta kecil . . ! Cepat Han.!! Lu pegangi dia . . ! Cewek ini binal banget” jawab Pak Rudy sambil tetap mendekap tubuhku yang masih terus berusaha meronta.

Sedetik kemudian laki - laki itu sudah berada di depanku, tangannya langsung menggapai dan merengkuh pinggangku merapatkan tubuhnya dengan tubuhku, aku benar - benar tidak dapat bergerak, terhimpit oleh laki - laki itu dan Pak Rudy yang berada di belakangku, lalu tangannya bergerak ke arah bra - ku, dan dengan sekali sentak, dia berhasil merenggut bra itu dari tubuhku.

“Tidak . . Tidak . . ! Jangan lakukan . . !!” jeritku panik.

Tangisku meledak, aku begitu ketakutan dan putus asa hingga seluruh bulu kudukku merinding, dan aku semakin gemetar ketakutan saat laki - laki yang ternyata bernama Robbet itu melangkah ke belakang, sedikit menjauhiku, dia diam sambil memandangi buah dadaku yang telah terbuka, pandangannya seperti hendak melahap habis payudaraku.

“Sempurna . . ! Besar dan padat . . ” gumamnya sambil terus memandangi kedua buah dadaku yang menggantung bebas.

Setelah itu dia kembali beranjak mendekatiku, mendongakkan kepalaku dan melumat bibirku, sementara tangannya langsung mencengkeram buah dadaku dan meremasnya dengan kasar. Suara tangisanku langsung terhenti saat mulutnya menciumi bibirku, kurasakan lidahnya menjulur di dalam mulutku, berusaha menggapai lidahku.

Aku tercekat saat tangannya bergerak ke arah selangkanganku, menyusup ke balik rokku, aku langsung tersentak kaget saat tangannya merengkuh MissV ku. Kukumpulkan sisa - sisa tenagaku lalu dengan sekuat tenaga kudorong tubuh Pak Robbet . BandarQ Online

“Tidak.! Tidak . . ! Lepaskan saya . . Bajingan kalian . . !” aku menjerit sambil menendang - nendangkan kakiku berusaha menjauhkan laki - laki itu dari tubuhku.

“Ouh . . Ssakit . . !!” keluhku saat Pak Rudy yang berada di belakangku kembali mendekapku dengan lebih erat. Kutengadahkan kepalaku, kutatap wajah Pak Rudy , aku memohon supaya dia melepaskanku.

“Tolonngg . . Hentikann Pak . . !! Saya . . Mohon . . Lepaskan saya . . ” ucapku mengharap belas kasihannya.

Keadaanku saat itu sudah benar - benar berantakan, tubuh bagian atasku sudah benar - benar telanjang, membuat kedua payudaraku terlihat menggantung dan tidak lagi tertutup oleh apapun. Aku sangat takut, mereka akan lebih bernafsu lagi melihat keadaan tubuhku yang sudah setengah telanjang ini, apalagi saat ini tubuhku sedang ditelikung oleh Pak Rudy dari belakang hingga posisi itu membuat dadaku jadi terdorong ke depan dan otomatis buah dadaku pun ikut membusung.

Beberapa saat kemudian Pak Rudy tiba tiba mengendorkan dekapannya pada tubuhku dan akhirnya dia melepaskanku. Aku hampir tidak percaya bahwa Pak Rudy mau melepaskanku, padahal saat itu aku sudah sangat putus asa, aku sadar aku hampir tidak mungkin lolos dari desakan kedua laki - laki tersebut.

Baca Juga:

Tidak mau menyia - nyiakan kesempatan itu, aku langsung berlari secepatnya ke arah pintu, tapi lagi - lagi aku kalah cepat, Pak Robbet sudah menghadang di depanku dan langsung menghunjamkan pukulannya ke arah perutku.

“Arghh . . !! Sshh . . Ouhh . . ” aku mengeluh kesakitan.

Kupegangi perutku, seketika itu juga, aku langsung jatuh terduduk, nafasku tersengal - sengal menahan sakit yang tak terkira. Belum hilang rasa sakitku, mereka berdua langsung menyerbu ke arahku.

“Pegangi tangannya Han . . !!” seru Pak Rudy sambil mendorong tubuhku sehingga aku jatuh terjengkang di atas lantai.

Seketika itu juga Pak Robbet sudah berada di atas kepalaku dan mencengkeram kedua tanganku, sementara Pak Rudy berada di bawah tubuhku, mendekap kedua kakiku yang berusaha menendangnya.

Dia sudah seperti kemasukan setan, melepasi sepatu hak tinggiku, merobek stockingku dan mencabik cabik rok yang kukenakan dan akhirnya dia merenggut dengan paksa celana dalamku, melolosinya dari kedua kakiku dan melemparkannya ke lantai.

“Lepasskann . . ! Lepasskan . . ! Tolongg . . Jangan perkosa sayaa . . !” jeritanku makin keras di sela - sela keputusasaan.

Aku sudah tidak sanggup lagi menahan mereka yang sepertinya semakin bernafsu untuk memperkosaku, air mataku makin deras mengalir membasahi kedua pipiku, kupejamkan mataku, bulu kudukku langsung bergidik, aku tidak sanggup membayangkan kalau hari ini aku akan diperkosa oleh mereka.

“Jangann . . Ahh . . Tolongg . . !” aku menjerit histeris saat Pak Rudy melepaskan pegangannya pada kedua kakiku.

Dia berdiri sambil melepaskan pakaiannya sendiri dengan sangat terburu - buru. Aku sadar, laki - laki ini sebentar lagi akan menggagahiku. Seketika itu juga kurapatkan kedua kakiku dan kutarik ke atas hingga menutupi sebagian dadaku, sementara kedua tanganku masih tetap di dekap erat oleh Pak Robbet .

Tiba tiba Pak Rudy berjongkok, dia langsung menarik kedua kakiku, merenggangkannya dan kemudian memposisikan tubuhnya di antara kedua pangkal pahaku.

“Jangann . . !!” keluhku lemah dan putus asa, sambil bertahan untuk tetap merapatkan kedua kakiku, tapi tenaga Pak Rudy jauh lebih kuat di bandingkan dengan tenagaku.

Aku terhenyak saat Pak Rudy mulai menindihku, membuatku jadi sesak dan sulit untuk bernafas, buah dadaku tertekan oleh dadanya, sementara perutnya menempel di atas perutku.

“Arghh . . !! Jangann . . ! Sakiitt . . !!” rintihku sambil berusaha menggeser pinggulku ke kiri dan ke kanan, saat kurasakan kemaluannya bergesekan dengan bibir kemaluanku.

“Sakiitt . . !” aku kembali mengerang saat kepala Rudal nya mulai masuk ke dalam liang MissV ku.

Bersamaan dengan itu, tangan Pak Rudy bergerak, menjambak rambutku dan menariknya sehingga kepalaku terdongak, kemudian Pak Rudy dengan kasar melumat bibirku sambil terus menekankan tubuhnya ke arah selangkanganku. Kurasakan kesakitan yang luar biasa di dalam liang MissV ku saat batang Rudal nya terus melesak masuk menghunjam ke dalam lubang kemaluanku.

“Ahh . . ! Jangann . . ! Sakiitt . . !” aku kembali menjerit dengan keras saat batang Rudal nya menembus dan merobek selaput daraku.

Tubuhku melenting ke atas menahan sakit yang amat sangat. Kuangkat kakiku dan kutendang - tendangkan, aku berusaha menutup kedua kakiku, tapi tetap saja batang Rudal itu terbenam di dalam MissV ku.

Aku sungguh tersiksa dengan kesakitan yang mendera MissV ku. Kuhempaskan wajahku ke kiri dan ke kanan, membuat sebagian wajahku tertutup oleh rambutku sendiri, mataku membeliak dan seluruh tubuhku mengejang hebat.

Kukatupkan mulutku, gigiku bergemeretak menahan sakit dan ngilu, nafasku seperti tercekat di tenggorokan dan tanpa sadar kucengkeram keras tangan Pak Robbet yang sedang memegang kedua tanganku.

Aku masih terus merintih dan menangis, aku terus berusaha menendang - nendangkan kedua kakiku saat Pak Rudy menarik batang Rudal nya sampai tinggal kepala Rudal nya saja yang berada di dalam liang MissV ku, lalu menghunjamkannya kembali ke dalam liang rahimku.

Pak Rudy sudah benar - benar kesetanan, dia tidak peduli melihatku yang begitu kesakitan, dia terus bergerak dengan keras di dalam tubuhku, memompaku dengan kasar hingga membuat tubuhku ikut terguncang turun naik mengikuti gerakan tubuhnya.

“Ahh . . Sshh . . Lepaskann . . !” jeritanku melemah saat kurasakan gerakannya makin cepat dan kasar di dalam liang kemaluanku, membuat tubuhku makin terguncang dengan keras, buah dadaku pun ikut mengeletar.

Kemudian Pak Rudy mendaratkan mulutnya di buah dadaku, menciumi dan mengulum puting payudaraku, sesekali dia menggigit puting buah dadaku dengan giginya, membuat aku kembali terpekik dan melenguh kesakitan.

Kemudian mulutnya bergerak menjilati belahan dadaku dan kembali melumat bibirku, aku hanya bisa diam dan pasrah saat lidahnya masuk dan menari - nari di dalam mulutku, sepertinya dia sangat puas karena telah berhasil menggagahi dan merenggut keperawananku.

Perlahan - lahan dia menghentikan gerakannya memompa tubuhku, melesakkan kemaluannya di dalam liang MissV ku dan menahannya di sana sambil tetap memelukku dengan erat. Setelah itu dia menurunkan mulutnya ke sekitar leher dan pundakku, menjilatinya dan kemudian menyedot leherku dengan keras, membuat aku melenguh kesakitan.

Cukup lama Pak Rudy menahan Rudal nya di dalam liang kemaluanku, dan aku dapat merasakan kemaluannya berdenyut dengan keras, denyutannya menggetarkan seluruh dinding liang MissV ku, lalu dia kembali bergerak memompa diriku, memperkosaku pelan pelan, lalu cepat dan kasar, begitu berulang ulang.

Sepertinya Pak Rudy sangat menikmati pemerkosaannya terhadap diriku.

Aku meringis sambil tetap memejamkan kedua mataku, setiap gerakan dan hunjaman Rudal nya terasa sangat menyiksa dan menyakiti seluruh tubuhku, sampai akhirnya kurasakan mulutnya makin keras menyedot leherku dan mulai menggigitnya, aku menjerit kesakitan, tapi tangannya malah menjambak dan meremas rambutku.

Tubuhnya makin rapat menyatu dengan tubuhku, dadanya makin keras menghimpit buah dadaku, membuatku makin sulit bernafas, lalu dia mengatupkan kedua kakiku dan menahannya dengan kakinya sambil terus memompa tubuhku, kemaluannya bergerak makin cepat di dalam MissV ku, kemudian dia merengkuh tubuhku dengan kuat sampai benar - benar menyatu dengan tubuhnya.

Aku sadar Pak Rudy akan berejakulasi di dalam tubuhku, mendadak aku jadi begitu panik dan ketakutan, aku tidak mau hamil karena pemerkosaan ini, pikiranku jadi begitu kalut saat kurasakan batang kemaluannya makin berdenyut - denyut tak terkendali di dalam liang rahimku.

“Jangann . . ! Jangan . . Di dalam . . ! Lepasskan . . !!” jeritku histeris saat Pak Rudy menghentakkan Rudal nya beberapa kali sebelum akhirnya dia membenamkanya di dalam liang kemaluanku.

Seluruh tubuhnya menegang dan dia mendengus keras, bersamaan dengan itu aku meraskan cairan hangat menyemprot dan membasahi liang rahimku, Pak Rudy telah orgasme, menyemburkan sperma demi sperma ke dalam MissV ku, membuat dinding MissV ku yang lecet makin terasa perih.

Aku meraung keras, tangisanku kembali meledak, kutahan nafasku dan kukejangkan seluruh otot - otot perutku, berusaha mendorong cairan spermanya agar keluar dari liang MissV ku, sampai akhirnya aku menyerah. Bersamaan dengan itu tubuh Pak Rudy jatuh terbaring lemas di atas tubuhku setelah seluruh cairan spermanya mengisi dan membanjiri liang rahimku.

Mataku menatap kosong dan hampa, menerawang langit - langit ruangan tersebut. Air mataku masih mengalir, pikiranku kacau, aku tidak tahu lagi apa yang harus kuperbuat setelah kejadian ini, kesucianku telah terenggut, kedua bajingan ini telah merenggut kegadisan dan masa depanku, tapi yang lebih menakutkanku, bagaimana jika nanti aku hamil . . ! Aku kembali terisak meratapi penderitaanku.

Tapi rupanya penderitaanku belum berakhir. Pak Rudy bergerak bangun, melepaskan himpitannya dari tubuhku, aku kembali merintih, menahan perih saat batang kemaluannya tertarik keluar dari liang kemaluanku.

Kuangkat kepalaku, kulihat ada bercak darah bercampur dengan cairan putih di sekitar pangkal pahaku. Aku menangis, pandanganku nanar, kutatap Pak Rudy yang sedang berjalan menjauhiku dengan pandangan penuh dendam dan amarah.

Seluruh tubuhku terasa sangat lemah, kucoba untuk bangun, tapi Pak Robbet sudah berada di sampingku, dia menggerakan tangannya, menggulingkan tubuhku dan mulai menggumuli tubuhku yang menelungkup, aku diam tak bergerak saat Pak Robbet menciumi seluruh punggungku, sesaat kemudian dia bergerak ke arah belakang tubuhku, merengkuh pinggangku dan menariknya ke belakang.

Aku terhenyak, tubuhku terseret ke belakang, lalu Pak Robbet mengangkat pinggulku ke atas, membuat posisiku jadi setengah merangkak, kutopang tubuhku dengan kedua tangan dan lututku, kepalaku menunduk lemas, rambut panjangku tergerai menutupi seluruh wajahku, kepanikan kembali melandaku saat kurasakan batang Rudal nya menempel dan bergesekan dengan bibir MissV ku.

“Maya . . ! Kamu memang benar - benar cantik dan seksi . . ” gumam Pak Robbet sambil tangannya meremasi pantatku, sementara batang Rudal nya terus menggesek - gesek di bibir MissV ku.

“Ahh.! Sakiitt . . ! Sudahh . . Sudah . . ! Hentikann . . !! jeritku menahan sakit saat kemaluannya mulai melesak masuk ke dalam liang MissV ku.

Kuangkat punggung dan kedua lututku, menghindari hunjaman batang Rudal nya, tapi Pak Robbet terus menahan tubuhku, memaksaku untuk tetap membungkuk. Seluruh otot di punggungku menegang, tanganku mengepal keras, aku benar - benar tak kuasa menahan perih saat Rudal nya terus melesak masuk, menggesek dinding MissV ku yang masih luka dan lecet akibat pemerkosaan pertama tadi, kugigit bibirku sendiri saat Pak Robbet mulai bergerak memompa tubuhku.

“Lepasskan . . ! Sudah . . ! Hentikaann . . !!” jeritku putus asa.

Nafasku kembali tersengal sengal, tapi Pak Robbet terus memompaku dengan kasar sambil tangannya meremasi pantatku, sesekali tangannya merengkuh pinggulku, menahan tubuhku yang berusaha merangkak menjauhi tubuhnya, seluruh tubuhku kembali terguncang, terombang ambing oleh gerakannya yang sedang memompaku.

Tiba tiba kurasakan wajahku terangkat, kubuka mataku dan kulihat Pak Rudy berjongkok di depanku, meraih daguku dan mengangkatnya, Pak Rudy tersenyum menatapku dengan wajah penuh kemenangan, menatap buah dadaku yang menggantung dan menggeletar, meremasnya dengan kasar, lalu Pak Rudy mendekatkan wajahnya, menyibakkan rambutku yang tergerai, sesaat kemudian, mulutnya kembali melumat bibirku, mataku terpejam, air mataku kembali meleleh saat mulutnya dengan rakus menciumi bibirku.

“Ahh . . !!” aku terpekik pelan saat Pak Robbet menyentakkan tubuhnya dan menekanku dengan kuat.

Batang Rudal nya terasa berdenyut keras di dalam lubang kemaluanku, lalu kurasakan cairan hangat kembali menyembur di dalam liang rahimku, aku menyerah, aku sudah tidak punya kekuatan lagi untuk melawan, kubiarkan saja Pak Robbet menyemburkan dan mengisi liang kemaluanku dengan cairan spermanya.

“Periihh . . !!” rintihku pelan.

Pak Robbet masih sempat menghunjamkan kemaluannya beberapa kali lagi ke dalam liang MissV ku, menghabiskan sisa sisa ejakulasinya di dalam liang rahimku sebelum akhirnya dia menariknya keluar melewati bibir MissV ku yang semakin terasa perih.

Sedetik kemudian satu kepalan tangan mendarat di wajahku. Aku terlempar ke samping, pandanganku berkunang kunang, lalu gelap. Aku jatuh pingsan. Saat siuman aku temukan foto - foto telanjangku berserakan di samping tubuhku dengan sebuah pesan . .

“Pastikan . . ! Hanya Kita Bertiga yang Tahu . . !!”

Hari itu juga aku kembali pulang ke Jakarta dengan membawa penderitaan yang amat berat, sesuatu yang paling berharga telah hilang dari diriku dirampas oleh kebiadaban mereka. Situs BandarQ

Baca Juga:

Kenikmatan Dari Bantuan Lebih yang Diberikan



Cerita Dewasa - Aku sekarang yang masih kuliah dijurusan olahraga dan baru saja mengajukan proposal skripsi, biasanya kalau jurusan olahraga itu badannya atletis, bugar tapi kalau aku biasa biasa saja hehehe, tapi kalau soal cewek aku bisa dibilang ahlinya, dimana aku mempunyai teman yang namanya yang jurusan perawat namnya Maya, dia cantik, montok, dadanya juga montok. Agen BandarQ


Singkat serita aku langsung tancap gas mengendarai sepeda ninja RRku sambil memikirkan permintaan tolong apa. 30 menit ku pacu sepedaku hingga sampai di depan rumah Maya. Ku turun dari sepedaku samapi deadpan pintu ku sapa “ assalamualaikum . . .. sahut aku . . . Terdengar suara Maya “ waalaikum salam. . . masuk dra,

Saat itu aku di buat ngiler dengan pakaian Maya, pakai jilbab hitam kaos putih dan rok lebar panjang, sepintah roknya tembus gara gara kenak sinar matahari . . . “heh dra masuk bengong mlulu.. shut Maya. Oh iya hehehehehe aku duduk di sofa sambil buka jaketku.

“ mau minum apa dra”.. sahut Maya. Ah kagak usah repot repot May the dingin aja,. . . Maya berjalan ke dapur kliatan bokongnya yang aduh hai . . . Ngiler dah gan aku dibuatnya.

Tak berapa lama Maya membawa dua gelas the dan duduk di sofa depanku,.. “oiya May tadi mau minta tolong apa sich . . . “Ini dra aku besok di kampus dapat tugas praktek memijat..” “Trus apa hubunganya dengan aku . . . “

“Emm anu dra . . .. tapi kamu Jangan marahya . . .” Sahut Maya “Iya iya apaan sich bikin penasaran aja . . . .. “Kamu mau kagak jadi bahan praktek ku . . . “Maksud kamu, q mau kamu pijit. . . ahh asik kebetulan aku lagi pegel gegel nich. . . sambil senyam senyum aku berkata “Huuh dra . . . Gimana mau kan. . . gratis nich kagak usah bayar . . .

Sambil memasang wajah serius Maya berkata.

“ok dah . . . Aku harus bagai mana . . . .? “ Sini ikut aku . . .. Aku mengikuti Maya menuju sebuah kamar yang ternyata itu kamarnya. . . sesampai dikamar Maya aku langsung disuruh berbaring di kasur..

“ eh May malu nanti dilihat orang tuamu. . . ”

“ortuku lagi keluar dra. . . dirumah kagak ada siap siapa . . . alu langsung berbaring muncul lah ide isengku

“klu berpakaian lengkap gini ya apa terasa May . . . Aku copot baju ya. . .

“Ah Jangan dra aku malu, berpakaian gitu aja. . .

“Ya klu kgk mau ya udah . . . sejenak Maya terdiam seperti memikirkan sesuatu, gadis berjilbab berduaan sama cowoj di dalam kamar berduaan dia kelihatan bimbang. Lalu aku bilang “ Udah Jangan begong aku pinjam sarung nyokap lo klu ada . . .

Mau ngak klu kagak aku pulangnich . . . “ Iya dech dra tapi kamu nanti jagna macam macam ya. . . sahutnya dengan rona penuh tanda tanya, bergegas Maya keluar dari kamarnya untuk mengambilkan sarung. BandarQ Online

“Ni dra sarungnya . . . Nah gitu donk, gih keluar dulu aku ganti dulu. Yes ideku mulai lancer ni segera ku lepas kaosku clanaku dan Cd ku, kini ku hanya memakai sarung. Ku tengkuram dan memanggil Maya.. Maya berjalan mendekatiku melihat baju dan celanaku ku lepas Maya kaget,.

“ Dra ngapain kamu copot clana kamu. . . sahutnya dengan wajah cemberut. . . “ Ah kgk papa toh aku pakai sarung biara terasa klu dipijit. . . Pikirku tunggu aja nanti aku kerjain kamu May , kagak tau dia klu aku hanya memakai sarung heheheheeh.

Dia bergegas mengambil buku catatanya sambil memijit pundakku ah enaknya heheheheh. “May pakek body lotion biar enak. . . “ah kamu itu aneh aneh aja permintaanya dra . . . Sambil berjalan dia mengambil lotion dan mengoleskan ke pundakku..

Terasa berdesir darahku pikiran pikiran kotor terus membayangiku sontak Rudal ku perlahan perlahan berdiri. Kini Maya memijit kakiku kanan dan dikir ketika dia memijit pahaku aku bilang “ May Jangan pijit dari luar sarung lah dari dalam lah biar terasa pijitanya. “ Diem ah crewet amat . . .

Malu tau. “Lo aku Cuma ngasih tau May pijitan yang benar begitu (bergaya sok tau) napa mesti malu kan tertutup sarung.. Maya akirnya memijit pahaku lalu turun kekaki begitu seterusnya.

Pijitanya sungguh membuat aku horni, kini dia memijat tanganku tangan kiri dan tangan kanan 15 menit sudah dia memijit bagian blakangku. . . kini dia menyuruhku berbalik untuk dipijit bagian ku.

Sontak aku merasa gembira sekali ingin rasanya cepat cepat ngliatin Rudal ku. Sayang saat dia memijit dadaku posisi tubuhnya berada di sebelahku jadi kagak liat Rudal ku yang sudah nonggol dari dalam sarung. Aku ngelinjangan saat dia memijit bagian depanku,

Baca Juga:
Kenikmatan Dari Mbak Penjual Jamu

“ Ngapain sih ngelinJangan gitu kayak ular kepanasan sahut Maya . . .

“Geli May kagak tahan ma gelinya aku. Sehabis dada dia mijit tanganku, 10 menit kemudia dia hendak turun memijit kakiku dia kaget . . . “ih dra ngapain itu nonggol . . . Sambil memalingkan wajahnya” ah kagak papa May . . . kan kagak kelihatan dah lanjutin mijitnya.

Akirnya Maya memijit kaki ku sambil matanya sering berpaling malu melihat Rudal ku yang berdiri tegak. Ke isenganku mulai aku keluarkan ikatan sarungku aku lepas.. kadang kadang aku berpura pura mengaruk Rudal ku. . . sedikit demi sedikit sarungku aku turunkan . . .

Kini kepala Rudal ku kliatan deh.. sontak Maya kaget. “ Ah apa apaan dra sambil menarik sarungku ke atas.. Maya melanjutin memijatnya keisengaku aku lanjutkan berkali kali Maya pun berkali kali menyemprotku heheheh sampai akirnya praktek memijitpun selesai.

Aku bilang ke Maya “ May bantuin aku donk. . . sambil aku keluarkan Rudal ku dari dalam sarung dan memegangnya. . . sontak Maya memejamkan kepalanya sampil bilang “ Dra kurang ajar bange sich kamu. . . tutup dra. Aku ber pura pura marah, “

Aku udah bantu kamu untuk jadi bahan praktekmu . . . Kini giliran aku minta bantuan kamu tolak, teman macam apa kamu May , orang Cuma ngocok ampek keluar aja kamu kagak mau.. toh kamu kagak kehilangan apa apa” sahutku.

Terlihat Maya terdiam, melihat dia diam perlahan lahan tanganku memengang tangan Maya kuarahkan ke Rudal ku.. saat dia menyetuh Rudal ku ditarik kembali tanganya, ku raih kembali dan kutempelkan lagi saat mau ditarik lagi aku tekan tanganya sambil bilang,” Ayo May bantu aku, janji aku kagak minta apa apa. Akirnya Maya pun mau memegang Rudal ku, ku tuntun dia untuk mengocok Rudal ku sambil matanya terpejam. . . 10 menit sudah berlalu Maya berkata padaku..

“ Udah kluar belum dra . . .. “belum May , . . . Rangsanganya kurang nich . . .. “ Trus gimana dra, enta keburu ortuku dateng bisa brabe. . . ” “ Ijinkan aku memegang dada kamu May . . ..’ “Ah gila ya kamu tadi janjinya Cuma ngocok doank,. . . sahut Maya dengan nada membentak.

“Mau cepet selesai pa kagak May ,. . . sahutku, Maya hanya terdiam pelan pelan aku memegang dadanya. . . aduh mepuk sekali tangan Maya yang kanan mencoba menepis tanganku tapi tangan ku lebih kuwat memengang kedua susunya.

Sambil tetep bilang “diam May , mau cepet selesai pa kagak. . . 5 menit aku meremas susunya Maya yang montok itu. Aku tau dia mulai terangsang.. dadnya yang semula empuk jadi agak atos.. perlahan lahan aku bukak kancing bajunya satu persatu sampai terlepas semua kancingnya kini terlihat jelas susunya yang gede itu meskipun terbungkus BH.

Aku menyuruh Maya membuka matanya dengan dalih biar nambah rangsanganku. . . saat dia membuka matanya dia kaget kancing bajunya terlepas buru buru dia mau mengancingkan kembali, langsung aku memakai jurusku kembali

“Mau aku cepat keluar kagak May . . . Akirnya dia pasrah . . . Ku remas remas dadanya kuangkat BHnya kini terlihat jeas punting susu yang berwarna merah muda sedang menngacung. Ku pintir pintir putting susunya membuat Maya salting.

Aku bergeser kekiri sedikit dan menyuruh Maya untuk duduk didekatku sambil tanganya tetap mengocok Rudal ku. Kini susunya berada dekat dengan wajahku. . . aku langsung mengecup puntingnya.. Maya seketika kaget “Dra ngapain kamu jagna dra. . . nanti keterusan..

“Tenang aja May aku janji kagak keterusan nanti. . . nikmati aja sambil ku enyot punting susu sebelak kanan, tangan kiriku meremas susu kirinya.

Tanganku mulai bergelirya di pahanya. . . Maya sempat menolak tapi dengan dalih biar cepet selesai dia diam saja dengan tetap melanjutkan mengocok Rudal ku. Kini tangan kananku sudah berada di ujung pahanya. . . ku pengang vaginyanya dari luar astaga udahberlendir heheeheh . . ..

“Dra yang itu jangan dra. . . “Ah biar sama sama impas May , kan kamu udah pengang Rudal ku. . . ni nambah rangsanganku May . . . biar cepat selesai . . . Sambil tanganku meraba raba vaginanya, kini tanganku mulai masuk ke vaginyanya lewat pinggiran CDnya. . . astaga rambunya tebel sekali. . . empuk lagi n lendirnya waw . . .

Tanganku memainkan klitorisnya. . . tak kalah akal aku menyuruh Maya untuk melakukan posisi 69, dengan kini terlihat jelas Cd warna putih dengan vagina yang mengecap. Ku sampingkan Cdnya lalu kujilat. . . “Dra jangan dra plisss geli dra, nanti keblabasan.

Tak kuhiraukan kata kata Maya kini lidahku kujulurkan menjilati vaginanya yang berwarna merah merekah 5 menit kemudian aku uruh Maya turun dari kasur, lalu aku duduk nan mengeret tangan Maya untuk mengocok dan menyuruh dia jongkok kini, ku pegang kepalanya kuarahkan ke Rudal ku. . . Maya melawan. . .

“ Mau apa dra kau . . . Aku menyahut “ emut Rudal ku May , . . .. “Ogah jijik dra . . ..” aku tetep paksa dia saat bibirnya menempel di Rudal ku dia kgk mau membuka mulutnya. Lalu aku pencet hidungnya oto matis dia membuka mulutnya, lalu ku sodorkan Rudal ku . . . Ahhhhh,. . . giginya lau aku tekan dan aku maju mundurkan.

Alirnya Maya mau juga mengulumnya, aku tengok kebawah sungguh indah sekali dia mengulum Rudal ku . . .. saying dadanya kehalangan jilbabnya, . . .. aku bukak jilbanya ku u urai rambutnya yang lurus dan panjang, ku remas remas susunya “May petting ya . . . . “Apaan itu dra. . . sambil wajahnya melihat aku

“Udah nurut aja nanti kamu tau . . . Aku suruh Maya duduk di kasur dan aku berdiri didepanya. . . aku rebahkan dia dan tekan Rudal ku ke CDnya ku tekan tekan.. membuat Maya horrny. . . dan dia diam aku sampingkan cdnya ke kiri dengan tangan kiriku . . .

Sedangkan tangan kananku memengang Rudal ku dank u arahkan ke vaginya . . . Sontak Maya kaget.. “Dra jangan dra nanti keblablasan . . . Plisss stoop dra..

“Kagak papa May ,.. Cuma ditekan tekan aja . . . . Lalu aku tarik Cdnya tangan Maya oto matis memengan Cdnya . . .

“biar cepet selesai May .. Cuma di gesek gesek kin. . . dan aku ber hasil mencpot Cdnya . . . Kini jelas vaginaya yang merah merekah . . . Ku tekan tekan Rudal ku kelihatan ujung Rudal ku masuk. . . “Dra itu masuk dra. . . plisss jangan dra”

“Kagak kagak May ini namnaya petting May . . . Cuma di tekan tekan gini . . . Saat ujung Rudal ku menekan nekan vaginyanya Maya mengejang. . . dan melenguh.. ahhhhhh uhhhh. . . Draaa. . . sambil tanganya meremas lengaku. . . aku tau di orgasme . . .

Tetap aku tekan tekan . . . Semakin licin aja nich vagina. . . tekananku semakin ku perkuwat kini sedikit pangkal kepla Rudal ku sudah masuk. . . kakinya Maya dua duanya aku angkat ke atas aku sandarkan pada pundakku. Patatku maju mundur . . .

Ku lihat Maya memejamkan mata sambil mengigit jari sesekali dia bilang “ uddah draa nanti ke blablasan dengan nada terpatah patah . . . Antara nikmat dan mempertahankan kesucianya . . .

Diam diam ku pegang pinggunnya lalu aku tarik ke belakang berbarengan aku dorong pantatku ke depan dan Blessss blesssssss ku melenguh ke palaku ke atas . . .. kulihat mata Maya terbelahak, menjerit.. akkkkkkkkkkkk sakit draaaaaa, . . . ndraaaa teegaaaa kamu . . . sambil menangis dan mencoba meronta tapi kedia kakinya yang bertumpu di pundakku aku pegang erat erat sambil menikmati denyutan denyutan vaginya. . .

“Draaa, . . . Itu maskuk ndraa . . . Tega kamu draaa. Tega . . . Sambil menagis Maya nglanturterus ngomonya . . . Lalu aku maju mundurkan pantatku slepp sleeeppp.. aouhhhh nick mat May s. . . auhh aouhhhh . . . Maya hanya pasrah ku genjot perlanpelan menikmati vaginya yang sempit dan denyutan vaginyanya . . ..aouhh May s aakkkhhhkkk enak May . . .. ku cabut Rudal ku . . .

Ku benamkan lagi kucabut dan kubenamkan emmmm ahhhhhh emmm ahhhhh aku mendesis keenakkan. Maya pun hanya pasyarh menerima genjotanku . . . Ku percepat genjotanku cluppp cluppll slepp sleeppp akkk akkkhhh May ssss nak May ssssss . . ..ku iringkan kedua kakinya ke kanan, kaki ku kiri ku angkat ke kasir dank u genjot Maya sep slep ku percepat genjotanku . . .

Sampai berbunyi ceplok ceplok ceplok . . .. akhkkk akhkkkk ahkkk spermaku udah di ujung tanduk ku percepat kaki Maya ku kakangkan lebar lebar dan. . . corottttttttttttttttttttt crooooooooooooorrrrrttttttttttt crrttttttooooooooooooootttttttt spermaku muncrat didinding vagina Maya . . . Lu lemas dan merebahkan diriku di atas dadanya dengan Rudal masih menancap. . . Maya hanya bisa menangis. . .

“May makasih ya . . . Enak banget . . . lalu aku cabut Rudal ku.. sperma ku meleleh dengan di barengi darah segar . . . “Dra tega kamu dra . . . . “tenang saying aku akan bertanggung jawab . . .. Sambil aku beraringan didekat Maya ku peluk dia, . . . . Sambil berkata Terima kasih Maya vaginamu enak baget. . .  Situs BandarQ

Baca Juga :